Ciri-ciri, Peranan dan Fungsi Budaya Organisasi

Ciri-ciri, Peranan dan Fungsi Budaya Organisasi

1.Pengertian Budaya Orgsnisasi

Istilah budaya organisasi dalam pergaulan akademik sering
diperbincangkan menyusul adanya beberapa kebijakan pemerintah yang
merujuk pada perubahan pola manajemen pemerintahan dari sentralistik ke desentralistik yang menunutut perubahan budaya sehingga kajian terhadap budaya menjadi intens dan aktual untuk di bahas dan dikaji dalam perspektif perubahan organisasi terutama oleh kalangan akademisi.
bagi perkembangan organisasi.Difinisi budaya organisasi telah banyak
Gejala tersebut secara sederhana menunjukkan bahwa budaya organisasi
dirasakan penting,dan tentunyadirasakan memiliki mamfaat langsung maupun tak langsung. Menurut Stanley Davis budaya organisasi adalah keyakinan dan nilai bersama yang memberikan makna bagi anggota sebuah institusi dan menjadikan keyakinan dan nilai tersebut sebagai aturan/pedomam perilaku didalam organisasi.

Wheelen dan Hunger mengatakan budaya organisasi adalah himpunan
dari kepercayaan, harapan, nilai-nilai yang dianut bersama oleh anggota organisasi dan diwariskan ke generasi berikutnya.Grifin dan Ebert menyebutkan budaya organisasi adalah pengalaman, sejarah, keyakinan, dan normaM-norma bersama yang menjadi ciri organisasi.21
Menurut Robbins budaya organisasi merupakan system nilai dan
kepercayaan yang dianut bersama oleh anggota organisasi yang membedakan organisasi satu dengan yang lain. Budaya organisasi merupakan perpaduan nilai-nilai, keyakinan, asumsi-asumsi, pemahaman, dan harapan yang diyakini oleh anggota organisasi atau kelompok serta dijadikan pedoman bagi perilaku dan pemecahan masalah yang mereka hadapi menurut Hodge dan Anthony.

2.Ciri-Ciri Budaya organisasi.

Karena pentingnya peranan budaya organisasi dalam meningkatkan
efektifitas organisasi, maka ciri organisasi harus dikenali sebagai berikut:
1. Otonomi individu yang memugkinkan para anggota organisasi untuk
memikul tanggung jawab yang lebih besar, kebebasan menentukan cara
yang dianggap paling tepat untuk menuuikan kewajiban dan peluang
untuk berprakarsa.

2. Struktur organisasi yang mencerminkan berbagai ketentuan formal dan non normatif serta bentuk penyeliaan yang digunakan oleh manajemen unuk mengarahkan dan mengendalikan perilaku para anggota.
3. Perolehan dukungan, bantuan dan “kehangatan hubungan” dari
manajemen kepada para bawahannya.
4. pemberian prangsang dalam berbagai bentuk, seperti kenaikan upah dan gaji secara berkala serta promosi, yang didasarkan pada kinerja
seseorang,bukan semata-mata karena senioritas.
5. Pengambilan resiko dalam arti dorongan yang diberikan oleh manajemen kepada bawahannya untuk bersikap agresif, inovatif dan memiliki keberanian mengambil resiko. Umar Nimran dalam bukunya menyebutkan, ciri-ciri budaya organisasi adalah:
1. Di pelajari.
2. Dimiliki bersama.
3. Diwariskan dari generasi kegenerasi.

Dalam literatur lain menyebutkan bahwa ciri-ciri budaya organisasi adalah :
1. Percaya pada bawahan.
2. Komunikasi yang terbuka.
3. Kepemipinan yang sportif.
4. Otoritas karyawan
5. Pembagian informasi
6. Mempunyi tujuan mencapai hasilyang tinggi.25
Deal dan Kennedy (1982) menyebutkan ciri-ciri budaya organisasi sebagai berikut:
1. Anggota- anggoat organisasi loyal kepada organisasi, tahu dan jelas apa tujuan organisasi serta mengerti perilaku mana yang di pandang baik dan tidak.
2. Pedoman bertingkah laku bagi orang-orang di dalam organisasi digariskan dengan jelas, dimengerti, dipatuhi dan dilaksanakan sehingga orang yang bekerja menjadi sangat kohesif.
3. Nilai-nilai yang di anut organisasi tidak hanya berhenti pada slogan,tetapi di hayati dan dinyatakan dalam tingkah laku sehari-hari secara konsisten oleh semua yang bekerja dalam perusahaan baik, yang berpanf\gkat tinggi sampai yang rendah pangkatnya.
4. Organisasi memberikan tempat khusus kepada pahlawan perusahaan dan
secara sistematis menciptakan bermacan tingkat pahlawan, misalnya,
pramujual terbaik tahun ini, pemberian saran terbaik, dan sebagainya.

5. Dijumpai banyak ritual, mulai yang sangat sedarhana sampai dengan ritual yang mewah, Pemimpin selalu hadir acara ritual-ritual ini.

3.Peranan Budaya Organisasi

Dalam hidupnya, manusia dipengaruhi oleh budaya dimana dia berada,
seperti nilai-nilai, keyakinan dan perilaku social/masyarakat yang kemudian menghasilkan budaya social atau budaya masyarakat. Hal yang sama juga akan terjadi bagi para anggota organisasi.Hal yang sama juga akan terjadi bagi para anggota organisasi dengan segala niali ,keyakinan,dan perilakunya dalam organisasi yang kemudian menciptakan budaya organisasi. Wheelen dan Hunger (1986) secara spesifik mengemukakan sejumlah peranan penting yang dimainkan oleh budaya organisasi
1. Membantu menciptakan rasa memilki jati diri bagi pekerja
2. Dapat dipakai untuk mengembangkan keikatan pribadi dengan organisasi
3. Membantu stabilisasi organisasi sebagai suatu system social
4. Menyajikan pedoman prilaku, sebagai hasil dari norma-norma perilaku yang sudah terbetuk.
Singkatnya, budaya organisasi sangat penting peranannya di dalam
mendukung terciptanya suatu organisasi/perusahaan yang afektif

4.Fungsi Budaya Organisasi

Banyak pakar yang menyebutkan fungsi dari budaya organsasi yang di
kutip oleh Aan komariah dan Triatna, salah satunya adalah Robins mencatat
lima fungsi budaya organisasi yaitu:
1. Membedakan satu organisasi dengan organisasi yang lain.
2. Meningkatkan sense of identity anggota
3. Meningkatkan komitmen bersama.
4. Menciptakan stabilitas sistem social.
5. Mekanisme pengendalian yang terpadu dan membentuk sikap dan perilaku
karyawan.
Siagaan mencatat lima fungsi penting budaya organisasi, yaitu:.
1. Sebagai penentu batas-batas perilakudalam arti menentukan apayang
boleh dan tidak boleh dilakukan, apa yang dipandang baik atau tidak baik,
dan menentukan yang benar dan yang salah.
2. Menumbuhkan jati diri suatu organisasi dan para anggoatanya.
3. Menubuhkan komitmen kepada kepentingan bersama diatas kepentingan
individual atau kelompok sendiri.
4. Sebagai tali pengikat bagi seluruh anggota organisasi.
5. Sebagai alat pengendali perilaku para anggota organisasi yang
bersangkutan.
Kast dan Rosenweig Budaya organisasi meliputi garis-garis pedoman
yang kukuh yang membentuk perilaku. Ia melaksanakan beberapa fungsi
penting seperti yang dijelaskan sebagai berikut:
1. Menyampaikan rasa identitas untuk anggota organisasi
2. Memudahkan komitmen untuk sesuatu yang lebih besar dari pada diri sendiri
3. Meningkatkan stabilitas sitem social
4. Menyediakan premise (pokok pendapatan) yang di akui dan diterima
untuk pengambilan keputusan
Dari beberapa ahli di atas Aan Komariah dan Cecep Triatna
menyimpulkan fungsi dari budaya organisasi adalah:28
1. Pembeda karakteristik organisasi.
2. Menunjukkan dan mempertajam identitas.
3. Meningkatkan Komitmen bersama.
4. Meningkatkan ketahanaan system social,dan
5. Menunjukkan mekanisme kontrol terhadap norma dan perilaku.
Dan juga dari beberapa pakar dapat di simpulkan pula oleh Pabundu
Tika bahwa fungsi utama budaya organisasi sebagai berikut:
1. Sebagai batas pembeda terhadap lingkungan, organisasi maupun
kelompok lain. Batas pembeda ini karena adanya identitas tertentu yang dimiliki oleh suatu organisasi atau kelompok yang tidak dimiliki oleh yang lain.Contoh perusahaan 3M di Amerika di kenal sebagai perusahaan inovatif yang memburu pengembangan produk baru melalui program riset serta memberi penghargaan bagi karyawan yang inovatif.
2. Sebagai perekat bagi karyawan dalam suatu organisasi. Hal ini merupakan
komitmen kolektif dari karyawan. Mereka bangga sebagai pegawai suatu
organisasi. Para karyawan mempunyai rasa memiliki, partisipasi, dan rasa tanggung jawab atas kemajuan organisasi.
3. Mempromosikan stabilitas sistem sosial. Hal ini tergambarkan di mana lingkungan kerja di rasakan positif, mendukung, dan konflik serta perubahan yang diatur.Contoh perusahaan 3M di Amerika dalam
menjamin stabilitas sosial, mempromosikan sebuah kebijakan perekrutan
yang menjamin lulusan universitas yang cakap akan direkrut pada saat
yang tepat dan kebijakan pemberhentian yang menyediakan waktu 6 bulan
bagi karyawan yang di berhentikan untuk mencari pekerjaan lain diluar
3M sebelum diberhentikan.
4. semua orang diarahkan ke arah yang sama. Contoh, karyawan Disneyland di Dengan dilebarkannya mekanisme kontrol, didatarkannya struktur, Sebagai mekanisme kontrol dalam memadu dan membentuk sikap perilaku karyawan. diperkenalkannya tim-tim dan di beri kuasanya karyawan oleh organisasi, makna bersama yang diberikan oleh suatu badaya yang kuat memastikan bahwa Amerika Serikat secara universal menarik, bersih, dan
tampak utuh dengan senyum yang cemerlang. Citra ini di dukung oleh
aturan dan pengaturan yang formal.
5. Sebagai integrator. Budaya organisasi dapat di jadikan sebagai integrator karena adanya sub-subbudaya baru. Kondisi seperti ini biasanya dialami oleh adanya perusahaan-perusahaan besar di mana setiap unit terdapat subbudaya baru. Demikian pula dapat mempersatukan kegiatan para anggota perusahaan yang terdiri dari sekumpulan individu yang mempunyai latar belakang budaya yang berbeda.
6. Membentuk perilaku bagi karyawan/anggota.Fungsi seperti ini
dimaksudkan agar para karyawan dapat memahami bgaimana mencapai
tujuan organisasi.Contoh, untuk membentuk perilaku karyawan yang baik
dalam mencapai tujuan organisasi, dilakukan program pelatihan dimana
karywan baru di ukur dan dievaluasi berdasarkan standar perjalanan karir selam 6 bulan pertama hingga 3 tahun bekerja.
7. Sebagai sarana untuk menyelesaikan masalah-masalah pokok organisasi.
Masalah utrama yang sering dihadapi organisasi adalah masalah adaptasi terhadap lingkungan eksternal dan masalah integrasi internal. Budaya organisasi diharapkan daptar berfungsi mengatasi masalah-masalah
tersebut.
8. Sebagai acuan dalam menyusun perencanaan organisasi. Fungsi budaya
organisasi adalah sebagai acuan untuk menyusun perencanaan pemasaran,
segmentasi pasar, penentuan positioning yang akan dikuasai organisasi
tersebut.
9. Sebagai alat komunikasi. Budaya organisasi dapat berfungsi sebagai alat komunikasi antara atasan dan bawahan atau sebaliknya, Budaya sebagai alat komunikasi tercermin pada aspek-aspek komuniksi yang mencakup kata-kata, segala sesuatu yang bersifat material dan perilaku. Kata-kata mencerminkan kegiatan politik organisasi. Material merupakan indikator
dari status dan kekuasan, sedangkan perilaku merupakan tindakantindakan realitas yang pada dasarnya dapat dirasakan oleh semua insan yang ada dalam organisasi.
10. Sebagai penghambat berinovasi. Budaya organisasi dapat juga sebagai penghambat dalam berinovasi. Hal ini terjadi apabila budaya organisasi tidak dapat mengatasi masalah-masalan yang menyangkut lingkungan ekstenal dan integrasi internal. Perubahan-perubahan

5.Membangun Dan Membina Budaya Organisasi

Pada dasarnya, untuk membangun budaya organisasi yang kuat
memerlukan waktu yang cukup lama dan bertahap.Dan, boleh jadi di dalam perjalanannya sebuah organisasi mengalami pasang surut. Adapun
membangun suatu budaya organisasi harus melalui tahapa-tahapan yang dapat diidentifikasikan sebagai berikut:
1. Datang dengan ide atau gagasan tenteng sebuah usaha baru.
2. Pendiri membawa orang-orang kunci yang merupakan para pemikir, dan
menciptakan kelompok inti yang mempunyai visi yang sama dengan
pendiri.
3. Kelompok inti memulai serangkaian tindakan untuk menciptakan
organisasi, mengumpulkan Pendiri dana, menentukan jenis dan tempat
usaha,dan lain-lain ha yang relevan.
4. Orang-orang lain yang dibawa ke dalam organisasi untuk berkarya bersamasama dengan pendiri dan kelompok inti, memulai sebuah sejarah bersama.
Dan begitu juga, bahwa selain membangun budaya organisasi maka
harus disertai dengan pembinaannya yang dapat dilakukan dengan
serangkaian langkah sosialisasi sebagai berikut:
1. Seleksi pegawai, yang obyektif.
2. Penempatan orang dalam pekerjaannya yang sesuai dengan kemampuan dan bidangnya.
3. Perolehan dan peningkatan kemahiran melalui pengalaman.
4. Pengukura prestasi dan pemberian imbalan yang sesuai.
5. Penghayatan akan nilai-nilai kerja atau lainnya yang penting.
6. Kriteria-kriteria dan forktor organisasi yang menumbuhkan semangat dan kebangaan.
7. Pengakuan dan Promosi bagi karyawan yang berprestasi.

6.Cara Anggota Mempelajari Budaya Organisasi

Seperti yang telah di jelaskan bahwa budaya organisasi harus di
pelajari, dan tidak tidak terjadi dengan sendirinya. Karenanya, harus ada usaha khusus untuk itu agar para anggota organisasi mentrasformasikan elemenelemen budaya organisasi itu kepada anggota. Adapun proses transformasi ini dapat di lakukan melalui beberapa cara, yaitu:
1. Cerita-cerita. Cerita-cerita mengenai bagaimana kerasnya perjuangan
pendiri organisasi di dalam memulai usaha sehingga menjadi maju
seoperti sekarang ini, merupkan hal yang baik untuk di sebarluaskan.
Bagaimana sejarah pasang surutnya organisasi, dan bagai mana mebgatasi kemelut dalam situasi tak menentu akan merupakan kisah yang akan dapat mendorong dan memotivasi anggota untuk bekerja keras jika meraka mau memahami.
2. Ritual/upacara-upacara. Semua masyarakat memiliki corak ritualnya
sendiri-sendiri. Di dalam organisasi tidak jarang di temui acara-acara ritual yang sudah mengakar dan menjadi bagian hidup suatu perusahaan, sehingga tetap dipelihara keberadaannya. Contoh: selamatan waktu mulai musim giling di pabrik gula.
3. Simbol-simbol material. Simbol-simbol atau lambang-lambang material, seperti pakaian seragam, ruang kantor dan lain-lain atribut vfisik yang dapat diamati merupakan unsure yang penting budaya organmisasi yang harus diperhatikan. Sebab, dengan simbol-simbol itulah kita dengan
mudah mengindentifikasi bagaimana nilai, keyakinan, norma, dan lainlain itu menjadi milik bersama dan di patuhi.
4. Bahasa. Bahasa merupakan salah satu media terpenting di dalam
transformasi nilai-nilai. Dan, di dalam organisasi atau perusahaan, tiap bidang, strata, atau semacanya memilki bahasa atau “jargon” yang khas, yang terkadang hanya di pahami oleh kalangan terbatas. Hal ini penting, karena untuk dapat diterima di suatu ingkungan dan menjadi bagian dari lingkungan, salah satu syaratnya

Bahan Bacaan
Aan Komariah dan Cepi Triatna, Visionary Leadhership
Achmad Sobirin, Budaya Organisasi, (Yogyakarta : YKPN, 2007 )
Amin Widjaja Tunggal, Manajemen Suatu Pengantar, (Jakarta : PT. Rhineka Cipta, 1993)
Moh Pabundu Tika, Budaya Organisasi Dan Peningkatan Kinerja Perusahaan, (Jakarta : PT.
Bumi Aksara, 2006)
Pabundu Tika, Budaya Organisasi Dan Peningkatankinerja Perusahaan, (Jakarta : PT Bumi
Aksara. 2006)
Sondang P Siagaan,Teori Pengembangan Organisasi, (Jakarta: PT. Bumi Aksara,1995)
Umar Nimran, Perilaku Organisasi, (Surabaya : CV. Citra Media, 1997)

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s