Tentang Kata Emosi

Tentang Kata Emosi

“Ayolah, jangan emosi dong!”, kata Rina pada Roni saat Roni dikibuli. Pada percakapan itu, kelihatan sekali bahwa yang dimaksud emosi adalah marah. ‘Jangan emosi’ sama artinya dengan ‘Jangan marah’. Begitulah yang umumnya dimengerti. Emosi adalah marah. Sebaliknya, marah adalah emosi. Kerap sekali, dalam kehidupan sehari-hari, secara bergantian, kata marah dan emosi digunakan untuk hal yang sama. “Dina lagi emosi tuh!” (artinya Dina sedang marah). Tentu saja emosi bukan hanya marah. Ada banyak macam-macam emosi yang lain, seperti sedih, takut, jijik, sedih dan terkejut. Setiap budaya melakukan kategorisasi berbeda berdasarkan kosakata emosi yang dimiliki dalam bahasanya. Orang Amerika Serikat yang memakai bahasa inggris, membedakan sekurangnya 213 jenis kata emosi, sedangkan dalam bahasa Indonesia terdapat 229 kata emosi. Jadi, tidak sedikit seperti yang disangka umumnya orang. Dari mana kata emosi berasal? Kata emosi adalah kata serapan dari bahasa inggris, yakni ‘emotion’. Dalam kamus, kata ‘emotion’ digunakan untuk menggambarkan perasaan yang kuat akan sesuatu dan perasaan yang sangat menyenangkan atau sangat mengganggu. Misalnya Anda merasakan perasaan yang kuat dan menyenangkan saat bersama seseorang, mungkin Anda menganggap diri Anda sedang dalam keadaan emosi. Jenisnya, emosi cinta. Bagaimana arti emosi secara ilmiah? Psikologi adalah cabang ilmu yang paling intensif dan ekstensif dalam melakukan penelitian mengenai emosi. Namun, diantara para penelitinya yang paling brilian sekalipun, tidak terdapat kesamaan pendapat mengenai arti emosi. Terdapat sekurang-kurangnya 92 definisi emosi yang berbeda. Hal ini menjelaskan bahwa emosi merupakan fenomena yang sangat kompleks. Namun demikian, semuanya tetap ada benang merahnya. Nah, ada lima benang merah diantara definisi emosi, yakni emosi dipicu oleh interpretasi seseorang terhadap suatu kejadian, adanya reaksi fisiologis yang kuat, ekspresi emosionalnya berdasarkan pada mekanisme genetika, merupakan informasi dari satu orang ke yang lainnya, dan membantu seseorang beradaptasi terhadap perubahan situasi lingkungan.

Emosi dipicu oleh interpretasi terhadap suatu kejadian. Proses emosi dimulai ketika Anda memberikan makna secara pribadi terhadap beberapa kejadian anteseden. Situasi yang sama belum tentu akan menghasilkan emosi yang sama karena tergantung pemaknaan terhadap situasi tersebut. Misalnya teman Anda menipu Anda. Jika Anda menilainya hal biasa, maka mungkin Anda tidak mengalami emosi. Tapi jika Anda menilainya melanggar nilai-nilai perkawanan dan merugikan Anda, maka mulailah Anda kecewa terhadapnya. Reaksi fisiologis yang kuat. Emosi muncul disertai adanya reaksi fisiologis yang cukup untuk membuat Anda menyadari adanya perbedaan dalam diri Anda. Misalnya detak jantung meningkat cepat, tangan gemetar, ingin kabur, dan sebagainya. Ekspresi emosionalnya berdasarkan pada mekanisme genetika. Artinya, semua orang memiliki kemiripan dalam mengekspresikan emosi. Ekspresi wajah sedih pada orang Skandinavia, sangat mirip dengan ekspresi wajah sedih pada orang Papua. Demikian juga ekspresi wajah bahagia orang Arab, mirip dengan ekspresi bahagia orang Jawa. Emosi merupakan informasi dari satu orang ke yang lainnya. Melalui emosi, seseorang menyampaikan maksud pada orang lain. Takut yang dialami seseorang sebagai informasi bahwa ia tidak mau melakukan sesuatu. Marah yang dialami merupakan informasi bahwa ia tidak suka diperlakukan seperti perlakuan yang sudah diterimanya. Pendek kata, melalui emosi kita tahu apa yang telah terjadi. Emosi membantu adaptasi terhadap perubahan situasi lingkungan. Bayangkan jika manusia tidak merasa takut terjun ke dalam jurang. Maka, mungkin kematian manusia adalah hal yang biasa terjadi. Karena adanya takut, maka manusia berupaya menyiasati adanya jurang, mungkin membuat jembatan, membuat pagar pembatas, atau menjauhinya. Kemunculan emosi biasanya spontan, tidak disadari dan tanpa diniatkan. Tiba-tiba saja Anda mengalami emosi tertentu. Anda baru sadar mengalami sebuah emosi setelah emosi itu Anda alami. Misalnya Anda bertemu orang asing, maka spontan saja Anda mengalami emosi. Anda tidak akan bisa meniatkan untuk mengalami emosi tertentu. Anda tidak bisa berniat untuk takut saat pergi ke hutan. Nah sampai di sini bisakah Anda menyimpulkan apa yang dimaksud dengan emosi?

Apa beda emosi dan perasaan?

Emosi dan perasaan (emotion & feeling). Keduanya digunakan secara tumpang tindih dalam percakapan keseharian. Ketika seseorang bertanya pada orang lain apa yang dirasakannya ketika dikhianati pacarnya, jarang orang bertanya , “bagaimana emosimu?”, kebanyakan akan bertanya, “bagaimana perasaanmu?” Dalam bahasa sehari-hari, kata emosi memang sangat jarang digunakan. Kata perasaan, jauh lebih umum digunakan. Perasaan mengandung adanya suatu pengalaman subjektif. Apa yang dirasakan satu orang dengan orang lain relatif sulit untuk dibandingkan. Hanya diri sendirilah yang bisa mengalami perasaan yang muncul. Oleh sebab itu disebut pengalaman subjektif. Misalnya Anda merasa damai, maka Anda sendiri yang bisa mengalaminya. Rasa damai yang dirasakan oleh orang lain bisa saja berbeda kadarnya. Kebanyakan orang berpikir bahwa emosi adalah salah satu jenis perasaan. Sesuatu dianggap sebagai emosi tatkala seseorang merasakan perasaan tertentu, terutama marah. Selain marah, perasaan lain yang kerap dianggap sebagai emosi misalnya adalah cinta, sedih, bahagia, dan cemburu. Orang akan mengatakan Andi sedang emosi ketika ia sedang marah (ia ‘emosi’ karena ia dikhianati sang pacar), namun juga ketika ia sedang sangat bahagia (ia begitu ‘emosi’ bertemu ibunya), sedih (ia begitu ‘emosi’ pada saat pemakaman ayahnya), cemburu (ia ‘emosi’ tahu pacarnya makan malam dengan orang lain), atau cinta (emosinya begitu mendalam pada kekasihnya).

Sebagian ahli menyebutkan bahwa di dalam emosi terkandung perasaan. Ini artinya, perasaan adalah komponen dari emosi. Perasaan diartikan sebagai keadaan yang dirasakan sedang terjadi dalam diri seseorang. Anda mengalami perasaan marah, karena Anda merasakan adanya sesuatu yang bergejolak dalam diri Anda. Emosi terjadi hanya ketika seseorang merasakan sesuatu terjadi dalam dirinya. Nah, lalu apa bedanya antara perasaan dan emosi? Sebenarnya keduanya relatif sama. Bahkan, menurut seorang peneliti emosi dari Australian National University, yakni Anna Wierzbicka, tidak semua budaya memiliki kata untuk emosi sebagaimana yang dikonsepsikan dalam bahasa inggris sedangkan kata yang bermakna perasaan (feeling) ada dalam semua bahasa. Menurutnya lagi, kata emosi lebih disukai karena kesannya lebih objektif dan lebih ilmiah daripada kata perasaan. Oleh sebab itu kata emosi jauh lebih luas digunakan dalam dunia ilmu pengetahuan. Bagaimana dengan rasa lapar karena kurang makan, rasa haus kurang minum, rasa panas karena terik matahari, rasa manis gula, rasa pahit kopi, dan rasa sakit tulang? Tentu saja itu semua tidak termasuk kategori perasaan yang dikaitkan dengan emosi. Perasaan yang diartikan emosi adalah perasaan yang tidak terkait dengan yang dirasakan fisik. Ada rasa lapar, tapi tidak ada emosi lapar. Ada rasa panas tapi tidak ada emosi panas. Ada rasa manis gula tapi tidak ada emosi manis. Emosi adalah perasaan yang terkait dengan suasana hati.

Apa sajakah ekspresi emosi?

Emosi adalah keadaan internal yang memiliki manifestasi eksternal. Meskipun yang bisa merasakan emosi hanyalah yang mengalaminya, namun orang lain kerap bisa mengetahuinya karena emosi diekspresikan dalam berbagai bentuk. Emosi diekspresikan dalam bentuk verbal maupun nonverbal. Ekspresi verbal misalnya menulis dalam kata-kata, berbicara tentang emosi yang dialami, dan lainnya. Ekspresi nonverbal misalnya perubahan ekspresi wajah, ekspresi vokal atau (nada suara dan urutan pengucapan), perubahan fisiologis, gerak dan isyarat tubuh, dan tindakan-tindakan emosional. Ekspresi wajah. Mengapa Anda bisa tahu seseorang sedang bahagia atau sedih? Sebab emosi bahagia dan sedih itu diekspresikan melalui raut wajah. Hanya dengan melihat wajah seseorang, Anda sering tepat menebak emosi yang dialami orang itu. Anda tahu wajah seseorang yang sedang marah, sedih, bahagia, takut atau terkejut. Pasti berbeda wajah ditunjukkan pada saat marah dan pada saat sedih. Ekspresi vokal. Biasanya nada suara vokal seseorang akan berubah mengiringi emosi yang dialami. Seseorang yang marah nada suaranya akan meninggi. Mereka yang bahagia akan lepas dan lancar. Sedangkan mereka yang sedih mungkin terbata-bata. Tidak jarang kita tahu emosi yang dialami seseorang hanya dari nada suaranya saja. Perubahan fisiologis. Saat Anda merasakan emosi terdapat perubahan fisiologis yang mengiringi baik yang bisa Anda rasakan maupun tidak. Pada saat takut, Anda mungkin merasakan detak jantung meningkat, berdebar-debar, kaki dan tangan gemetar, bulu kuduk merinding, otot wajah menegang, berkeringat, kencing di celana, dan sebagainya. Perubahan-perubahan itu tidak jarang juga diketahui orang lain.
Gerak dan isyarat tubuh. Begitulah, emosi diekspresikan dalam gerak dan isyarat tubuh. Kita kadang cukup tahu seseorang sedang gugup atau jatuh cinta hanya dari bahasa tubuhnya. Seseorang yang gugup menjadi tidak hati-hati, banyak melakukan gerakan tidak perlu, sering melakukan kesalahan, berkeringat dan semacamnya. Orang yang jatuh cinta menatap yang dicintai lebih sering, duduk condong padanya, tersenyum lebih lebar dan lainnya. Tindakan-tindakan emosional. Pada saat mengalami emosi, kadang seseorang hanya diam saja. Tapi, diam pun adalah tindakan yang mencerminkan keadaan emosional. Beberapa tindakan emosional lain misalnya saat takut meringkuk di bawah meja, saat sedih menangis, saat marah membanting gelas, saat kecewa menyalahkan orang lain, saat tersinggung memaki, dan lainnya.

Apakah emosi yang dialami bisa disembunyikan?

Emosi bisa disembunyikan. Coba Anda ingat-ingat dalam situasi apa saja emosi yang sebenarnya Anda rasakan sering Anda sembunyikan? Kita terbiasa untuk menyembunyikan emosi tertentu kita bila emosi itu kurang bisa diterima. Misalnya marah kepada atasan akan disembunyikan serapi-rapinya. Kalau tetap ditunjukkan, tentu saja bahaya menanti karier Anda. Banyak situasi dimana seseorang diharapkan menunjukkan emosi tertentu. Misalnya beberapa situasi mengharapkan emosi sedih ditunjukkan oleh orang-orang yang hadir. Tidak lucu jika Anda malah menunjukkan muka bahagia saat pemakaman ayah Anda. Nah, sekalipun Anda merasa bahagia, Anda pasti akan menutupi emosi bahagia Anda dengan berpura-pura sedih. Begitu juga ketika tetangga Anda terkena musibah, maka sudah seharusnya Anda menunjukkan kesedihan meskipun Anda tidak benar-benar merasakan sedih. Beberapa situasi yang lain mengharapkan emosi bahagia yang ditunjukkan. Saat Anda diberi hadiah, tentu Anda tetap harus berpura-pura bahagia menerimanya meskipun saat itu hati Anda bahagia. Begitupun saat ulang tahun kekasih Anda, jika Anda menunjukkan emosi marah, tentu tidak akan menyenangkan baginya. Jadi, meskipun Anda marah, Anda akan tetap berpura-pura bahagia.

Kata-kata emosi
Percayakah Anda bahwa terdapat 229 kata-kata emosi dalam bahasa Indonesia dan ada 209 kata-kata emosi dalam bahasa Minangkabau? Luar biasa banyak bukan? Apakah itu berarti sebanyak itu juga emosi yang dimiliki orang Indonesia? Menurut sebagian ahli, kata-kata emosi dalam satu bahasa menunjukkan kategorisasi emosi yang dilakukan para pengguna bahasa tersebut. Artinya memang terdapat sejumlah itu emosi yang berhasil dibedakan oleh orang Indonesia. Umumnya orang tidak benar-benar bisa menyebutkan seluruh kata emosi yang ada. Lagipula batas antara kata-kata emosi tidak terlalu jelas. Tapi kata-kata yang memiliki makna cenderung sama akan menjadi kelompok tersendiri. Misalnya kata emosi marah, kata yang maknanya berdekatan antara lain murka dan panas hati. Kata-kata yang berdekatan makna dengan bahagia, misalnya senang, gembira, riang hati, dan damai. Lalu kata-kata yang berdekatan makna dengan takut, misalnya ngeri, gentar, dan kecut.
Tidak ada satupun kata emosi dalam satu bahasa yang ekuivalen seluruhnya dengan kata emosi pada bahasa lain. Dua kata emosi yang diterjemahkan saling koresponden ternyata belum tentu mewakili kategori emosi yang benar-benar sama. Misalnya tidak ada kesamaan yang sungguh-sungguh tepat antara kata-kata yang bernuansa terkejut dalam bahasa melayu (terkejut, hairan, terperanjat) dan bahasa inggris (surprised, amazed, shocked, startled). Artinya bahasa Malaysia tidak memiliki satu katapun yang ekuivalen dengan surprise, yang dianggap sebagai emosi dasar manusia. Lalu misalnya kata ‘love’ yang lebih dekat ke senang dalam bahasa inggris selalu diterjemahkan sebagai ‘cinta’ dalam bahasa Minangkabau, padahal ‘cinta’ dalam bahasa Minangkabau lebih dekat ke sedih.

Apakah bayi memiliki emosi?

Bayi memiliki emosi. Jika Anda sering berinteraksi dengan bayi, bahkan bayi Anda sendiri mungkin, Anda tahu bahwa mereka akan tersenyum ketika mendapatkan sesuatu yang menyenangkan baginya. Selama mereka bermain, biasanya menunjukkan emosi gembira seperti yang ditunjukkan lewat ekspresi wajah gembira atau tersenyum. Mereka juga tertawa senang. Seorang bayi biasanya akan menangis jika mengalami hal-hal yang tidak menyenangkan. Jika Anda menyakitinya, ia menangis. Begitupun jika mendadak ia dibawa ke dalam situasi yang tidak familiar. Kalau Anda mengejutkannya, maka ia pun akan menunjukkan keterkejutan. Ekspresi mukanya akan berubah-ubah tergantung emosi yang dialami. Pendek kata, bayi menunjukkan emosi. Pada saat masih kecil, pada waktu mulai belajar bicara sampai umur beberapa tahun, kosakata emosi yang dimiliki seorang anak hanya beberapa saja, seperti misalnya marah, takut dan senang. Beranjak dewasa, kosakata itu akan semakin lengkap. Perlahan-lahan seorang anak mampu membedakan satu jenis emosi yang berbeda-beda.

Apakah binatang memiliki emosi?

Anda memiliki anjing? Pernahkah Anda memperhatikan wajahnya yang tampak begitu sedih ketika Anda menyakitinya? Tidak jarang, mereka seolah-olah mengeluarkan air mata. Matanya memandang Anda dengan tatapan yang begitu berbeda. Tatapan sedih. Anjing bisa merasakan kesedihan. Begitu pun kalau anda menakuti seekor anjing. Sang anjing pun menunjukkan rasa takut. Dipanggil tidak mau mendekat. Saat di belai, ia berusaha menghindar. Mukanya pun menampakkan adanya ketakutan. Pada saat anjing marah, Anda juga tahu. Ia menyalak dan bersiap menyerang. Singkat kata, untuk beberapa jenis emosi yang dialami anjing, Anda bisa mengetahuinya. Anjing mampu membedakan sekitar 100 kata yang diucapkan manusia dan bertindak dengan cara berbeda terhadap kata-kata itu. Misalnya jika sejak kecil anjing Anda diajak jalan-jalan dengan perintah ‘Ayo jalan-jalan’. Pada saat Anda mengucapkannya, anjing akan meresponnya dengan gembira karena diajak jalan-jalan. Ia mungkin melompat-lompat atau menunjukkan ekspresi gembira lainnya. Selain sekedar merespon, anjing juga mengomunikasikan emosi yang dialaminya.

1 Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s