Empat Masalah Pokok Teoretis


Empat Masalah Pokok Teoretis

Walaupun teori adalah suatu abstraksi dari realitas, penting disadari akan hubungan antara keduanya. Teori bukanlah murni abstrak, tanpa berdasarkan pengalaman yang nyata. Pengalaman mempengarui teori, dan teori pada gilirannya mempengarui konsepsi pengalaman seseorang.
Dari pengalaman-pengalaman asli (termasuk riset), kita memformulasikan teori. Dengan demikian, perkembangan teori-teori yang bagus, merupakan proses pengujian dan perumusan yang konstan. Bagi kaum tradisional, pengujian ini adalah suatu proses memperbaiki hipotesis tentang dunia “Nyata”. Bagi para ahli teori pradigma-alternatif, ia adalah suatu proses memperhalus kerangka kerja interpretif bagi pemahaman aliran peristiwa-peristiwa.
Pengembangan teori karenanya selalu memerlukan riset. Riset memungkinkan investigasi fakta-fakta spesifik yang dianggap signifikan, ia memungkinkan seseorang menguji kekuatan prediktif teori atau kegunaan interpretif juga, dan ia adalah suatu cara pengembangan dan artikulasi teori lebih jauh.
Teori-teori dapat berubah dengan tiga cara. Pertama adalah pertumbuhan dengan perluasan (ekstensi). Disini, pengetahuan dikembangkan sedikit-demi sedikit, bergerak dari suatu pemahaman terhadap suatu titik kenyataan sampai pada suatu titik yang berdampingan dengan menambahkan konsep-konsep baru pada yang lama.

Ciri kedua, pertumbuhan dengan dengan penguatan (intensi), adalah proses pengembangan pemahaman benar-benar yang makin bertambah dari suatu konsep individual. Contohnya, anda dapat mengembangkan suatu teori penggunaan pengghinaan pada situasi-situasi konflik. Teori anda akan berbah dengan perluasan bila anda menambahkan ide-ide tentang bagaimana pujian dan lelucn juga mucul dalam situasi konflik. Ia akan berubah dengan suatu penguatan jika anda dapat menguraikan lebh lanjut peda peranan penghinaan. Tidak dapt dipungkiri, suatu teori dapat berubah dengan cara perluasan (ekstensi) dan penguatan (intensi) pada saat yang bersamaan.
Cara ketiga, teori-teori berubah melalui revolusi. Dalam monograf pada revolusi ilmiyahnya yang terkenal, Thomas kuhn menyatakan bahwa “ilmu normal” adalah suatu proses pembangunan teori memalui perluasan dan penguatan dengan konsesensus relatif pada sifat dasar dari realitas yang dijadikan model. Pada beberapa point suatu kasus yang luar biasa ditemukan bahwa perjalanan itu berlawanan dengan asumsi-asumsi yang berlaku pada teori dalam penggunaan. Pada point ini suatu krisis berkembang, membawa kepada suatu perkembangan suatu pendekatan teoritis yang seluruhnya baru. Teori yang baru (atau seperangkat teori) menyajikan suatu cara berlomba yang berbeda melihat dunia. Contohnya, anda dapat menemukan bahwa konflik adalah sesuatu yang berbeda seluruhnya dari pada pemahaman sebelumnya, membuat investigasi penghinan tidak relevan atau sepele. Secara garis besar, lebih banyak lagi anggota dibidang ini menerima teori revolusioner, sampai ia menjadi pendekatan teoritis primer dalam suatu ilu normal yang baru. Adapun secara lebih lanjut penjelasan mengenai permasalahan-permasalahan yang selalu ada dalam teori adalah sebagai berikut:

1. Keteraturan dan Perubahan.

Ide mengenai keteraturan sosial, karena tempatnya sebagai inti dari kerangka kerja teoritik dalam sosiologi, harus diperiksa dengan lebih mendalam. Para teoritisi tdak menggunakan istilah ini dalam arti “hukum dan ketertiban”, dimana keteraturan dikaitkan dengan represi atau konflik. Demikian pula, keteraturan tidak diartikan sebagai penagturan otorian, seperti halnya peratura yang ditegakkan oleh para penegak hukum berseragam, yang terpaksa dipatuhi karena adanya sistem penghukuman (sangsi). Dalam pemahaman sosiologi, keteraturan mngacu pada tidakan-tindakan berpola, atau prilaku manusia yang teratur. Dalam pengertian ini, keteraturan sosial keteraturan mngacu pada tidakan-tindakan berpola, atau prilaku manusia yang teratur. Dalam pengertian ni, keteraturan sosial beranalogi dengan keraturan yang tampak dari daftar elemen kimia, atau bahwa air selalu mengalir ketempat yang lebih rendah: beberapa hal perilaku dengan cara yang sama, cara yang berpola, yang pada prinsipnya bisa kompleks atau sederhana tergantung pada situasnya. Tujuan utama dari teori sosiologi adalah untuk mengkonseptualisasikan gejala-gejala yang menyebabkan suatu kereturan timbul, dan untuk mengungkapkan mengapa gejala-gejala tersebut berkaitan dengan keteraturan ini.
Intinya dalam menjelaskan suatu keteraturan yang sederhana seperti halnya angka kelahiran, penjelasan yang diberikan dapat lebih jauh melebihi kesederhanaan fenomena tersebut karena penjelasan yang diberikan dapat pula diartikan sebagai keteraturan itu sendiri. Misalnya , mungkn terdapat hubngn antara tipe sistemekonomi dengan pola pembangunan tanah di satu phak dengan angka kelahiran dipihak lain. Dugaan ini menunjukkan bahwa keteraturan tidak hanya ditunjukkan oleh hal-hal yang mempengaruhinya, dan selanjutnya, terdapat keteraturan dan regulitas dalam hubungan antara kedua fakta tersebut.
Teori-teori dapat menjelaskan perubahan sosial jika ia mampu menjelaskan keteraturan sosial. Hubungan ini tidak secara universal diakui. Sejumlah argumentasi yang memisahkan antara teori-teori perubahan dengan teori-teori keteraturan diperlukan. Alasannya, setiap teori mengenai keteraturan dalam hubungan sosial melaksanakan fungsinya dengan cara menjelaskan hal-hal apa yang menyebabkan keteraturan itu muncul. Keteraturan, atau stabilitas sosial, dijadikan variabel tergantung. Para teoritisi mempertanyakan mengapa suatu hubungan sosial harus memiliki hubungan-hubungan semacam itu, dan tidak secara acak, atau tidak dalam pola-pola yang lainnya. Ketika ia sudah mendapat jawaban yang memuaskan maka ia telah membangun seperangkat konsep dan ide mengenai perubahan karena berdasarkan analisisnya, keteraturan diperoleh karena adanya hubungan tertentu antara elemen-elemen sosial. Ketiadaan salah satu elemen akan menyebabkan terjadinya perubahan sosial. Demikian pula sebaliknya, ketika seseorang mencoba menjelaskan tentang perubahan sosial, maka ia mencoba mengaitkannya dengan proses dan fakta sosial yang merupakan keteraturan.

II. Subyektif dan Obyektif.

Pendekatan obyektif memandang manusa dan masyrakat pada dasrnya dengan dunia fisika. Meskipun manusia bersifat kompleks tapi pada dasarnya tindakannya dapat dijelaskan dengan cara yang sama dengan penjelasan hal-hal yang bersifat eksakta. Mendevinisikan perilaku manusa secara obyektif mengarah pada dua konsep, yang satu mendefinisikan hubungan sosial dalam pengertian obyektif dan yang kedua memberikan penjelasan mengenai hubungan ini dalam kerangka dorongan-dorongan obyektif. Inilah kerangka pikir yang digunakan para psikolog dalam mengkonseptualisasikan perilaku manusia dalam proses fisika (misalnya teori stimulus –respon), dan berkeyakinan bahwa teori ini dapat menjelaskan semua aktifitas manusia, termasuk terbentuknya organisasi sosial dan budaya. Pendekatan obyektif menggunakan pengukuran, perhitungan, observasi, dan korelasi sesuai dengan prilaku manusia. Pendekatan in digunakan para ilmuwan untuk memperkuat teorinya secara empirik.
Pendekatan subyektif berpendapat bahwa pada dasarnya prilaku sosial harus dipahami secara manusiawi dan bukan semata alamiah. Pendekatan subyektif berangkat dari konsep kehendak sebagai data pertama, sebagaimana halnya Tonnies, dan membangun teori mengenai tipe organisasi sosial dengan memperhatikan alasan-alsan mengapa seseorang cenderung mematuhi prilaku, atau dalam istilahnya, tipe dan jenis legitimasi tampil dalam pengaturan sosial yang khusus, dan alasan-alasan mengapa orang menerima pengaturan tersebut.

III. Individu dan Masyarakat.
Apakah teori sosiologi hanya menjelaskan tentang masyarakat, atau apakah pokok bahasannya adalah tentang individu atau gabungan dari keduanya? Secara historis, para pemikir filsafat dan teori sosial menjadikan pertanyaan ini sebagai pusat dari studinya. Hal ini tidak mudah meskipun keduanya tampak memilki teori yang memadai dan meyakinkan. Pada akhirnya akan jelas, bahwa pada sisi mana kita berpijak atau bagaimana kita menggabungkan keduannya, maka kita akan menghasilkan teori sosial yang berbeda.
Tentu saja tujuannya adalah berusaha untuk membangun teori yang rasional tentang individu dan masyarakat secara sama tepatnya. Tapi masalahnya adalah seringkali upaya teoritis untuk menjelaskan konsep yang satu justru menjelaskan juga konsep yang lainnya. Misalnya masyarakat mengontrol, membentuk, dan mengarahkan individu. Dalam bentuk yang ekstrim, argumen ini mengarah pada kesimpulan bahwa apapun yang dikehendaki masyarakat dari individu pasti akan tercapai. Individu tidak dapat melawan masyarakat. Karena itulah, sekolah seringkali dikritik dalam membentuk perilaku individu. Seklah mempresentasikan masyarakat yang membentuk siswa sehingga seringkali siswa tidak memiliki kemampuan diluar yang diajarkan disekolahnya.
Dalam pengertian ini masyarakat membentuk sikap, perilaku, dan moralits idividu. Proses ini terus berlanjut, mislnya keharusan untuk menyesuaikan diri dalam lingkungannya agar dapat memperoleh kenyaman hidup. Kita dapat menggabungkan aspek masalah individu-masyarakat dengan masalah subyektif-obyektif utuk menunjukkan kesulitan lain yang dihadapi teori-teori sosiologi. Masalahnya dalah bagaimanakita mengobservasi, mengukur atau menghitung keunikan dari suatu masyarakat tanpa mempersempitnya kedalam aspeek individual?. Jika kita ingin menentukan suatu hal pada level masyarakat maka kita harus memusatkan metodologi kita disana. Namun kita telah melihat bahwa pada level masyarakat tidak memungkinkan dilakukan pengamatan secara langsung. Kita hanya dapat mengamati masyarakat melalui pengamatan secara langsung. Kita hanya dapat mengamati masyarakat memalui pengamatan pada prilaku individu. Metodologi semacam ini memaksa kita menerapkan pendekatan subyektif tentang masyarakat. Jika masyarakat dipandang sebagai realitas obyektif tapi tidak diamati secara langsung maka pemahaman tentang masyarakat hanya dapat diperoleh melalui pendekatan subyektif.

IV. Fungsi dan penyebab.

Aristoles mengemukakan bahwa penyebab umumnya mengandung arti sebagai berikut:
1. Demi sesuatu hal, yakni tujuan atau teologi.
2. Dalam suatu hal, yakni asumsi, konsep atau konteks logis.
3. Melalui sesuatu, yakni teknik untuk ewujudkan sesuatu, metode.
4. Sesuatu dari, yakni konteks material, sesuatu yang menyebabkan timbulnya suatu efek.

Jika kita mengatakan bahwa tipe pertama dari penyebab yang kita maksudkan maka tujuan dari sesuatu yang terjadi berada di masa depan, atau bahwa tujuan akhir darisuatu hal mengarahkan realitas pada masa kini. Tapi umunya yang dimaksud dengan penyebab adalah dalam arti pertama dan terakhir. Jenis penyebab yang pertama tampakya bertentangan dengan urutan penyebab sebelum efek, karena tujuan dimasa depan menentukan apa yang terjadi dimasa kini.
Fungsi adalah kata yang memiliki banyak arti, tapi cukup terbatas dalam perspektif sosiologi. Pada dasarnya, fungsi menunjukkan ketergantungan dari satu atau beberapa unit terhadap lainnya sehingga setiap unit dapat dipertahankan dan hubungan antara unit-unit ini dalam teori sosiologi dikenal dengan sebutan struktur. Bisa meliputi peranan, kelompok, institusi, atau mungkin unit analisis lain dan bagaimana hubungan antara unit-unit ini membentuk suatu sistem.
Istilah fungsi juga juga kurang memilki makna metafisika dalam teori sosiologi. Pertanyaan mengenai “apa fungsi dari x ?” biasanya mengandung maksud”apa hasil dari terjadinya X?”. Jika ide mengenai fungsi dikaitkan dengan efek atau pristiwa khusus, maka pengaturn sosial dapat dibangun dengan sedikit perhatian pada msalah-maslah teoritis yang berkaitan dengan arti dari istilah fungsi. Contohnya adalah diskusi Merton mengenai kepemimpinan dikota-kota Amirika. Argumentasi yang dikemukakannya adalah bahwa sebelum adanya promosi mengenai kesejahteraan, orang-orang yang menganggur atau baru tiba disuatu kota akan memberikan suara pada partai yng dapt memberikannya pekerjaan. Karena itu, hubungan fungsional timbul diantara politisi partai dengan sekelompok orang yang berusaha mempertahankan kepentingan masing-masing.

Ingin membaca Tulisan yang Lain Silakan Klik

Masalah Penelitian;>>>> Baca

Pentingnya pendaftran Tanah;>>>> Baca

Hakekat Analisis Kontrastif;>>>> Baca

Pengertian Akuntansi, Prinsip dan Persamaan Akuntansi;>>>> Baca

Sepuluh Harus dan Sepuluh Jangan Dilakukan Bagi Pelamar Kerja Saat Wawancara;>>>>>>>>> Baca

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s