Aspek Penilaian dalam KTSP Bag 1 ( Aspek Kognitif)

Aspek Penilaian dalam KTSP Bag 1 ( Aspek Kognitif)

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan dalam melakukan pembelajaran menerapkan pendekatan pembelajaran tuntas (mastery learning). Sedangkan dalam penilaian menerapkan sistem penilian berkelanjutan yang mencakup 3 aspek yaitu aspek kognitif, psikomotorik dan afektif
Pada umumnya hasil belajar dapat dikelompokkan menjadi tiga ranah yaitu; ranah kognitif, psikomotor dan afektif Secara eksplisit ketiga ranah ini tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Setiap mata ajar selalu mengandung ketiga ranah tersebut, namun penekanannya selalu berbeda. Mata ajar praktek lebih menekankan pada ranah psikomotor, sedangkan mata ajar pemahaman konsep lebih menekankan pada ranah kognitif. Namun kedua ranah tersebut mengandung ranah afektif
Menurut Bloom (1979) ranah psikomotor berhubungan dengan hasil belajar yangpencapaiannya melalui keterampilan manipulasi yang melibatkan otot dan kekuatan fisik Ranah psikomotor adalah ranah yang berhubungan akti vitas fisik, misalnya; menulis, memukul, melompat dan lain sebagainya.
Ranah kognitifberhubungan erat dengan kemampuan berfikir, termasuk di dalamnya kemampuan menghafal, rnemahami, mengaplikasi, menganalisis, mensintesis dan kemampuan mengevaluasi. Sedangkan ranah afektif mencakup watakperilaku seperti sikap, minat, konsep diri, nilai dan moral.
Penilaian Aspek Kognitif
Pada umumnya hasil belajar dapat dikelompokkan menjadi tiga aspek yaitu ranah kognitif, psikomotor dan afektif. Secara eksplisist ketiga aspek tersebut tidak dipisahkan satu sama lain. Apapun jenis mata ajarnya selalu mengandung tiga aspek tersebut namun memiliki penekanan yang berbeda. Untuk aspek kognitif lebih menekankan pada teori, aspek psikomotor menekankan pada praktek dan kedua aspek tersebut selalu mengandung aspek afektif
Aspek kognitifberhubungan dengan kemampuan berfikir termasuk di dalamnya kemampuan memahami, menghapal, mengaplikasi, menganalisis, mensistesis dan kemampuan mengevaluasi. Menurut Taksonomi Bloom (Sax 1980), kemampuan kognitif adalah kemampuan berfikir secara hirarkis yang terdiri dari pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi
Pada tingkat pengetahuan, peserta didik menjawab pertanyaan berdasarkan hapalan saja. Pada tingkat pemahaman peserta didik dituntut juntuk menyatakanmasalah dengan kata-katanya sendiri, memberi contohsiiatu konsep atau prinsip. Pada tingkat aplikasi, peserta didik dituntut untuk menerapkan prinsip dan konsep dalam situasi yang baru. Pada tingkat analisis, peserta didik diminta untuk untuk menguraikan informasi ke dalam beberapa bagian, menemukan asumsi, memebedakan fakta dan pendapat serta menemukan hubungan sebab—akibat. Pada tingkat sintesis, peserta didik dituntut untuk menghasilkan suatu cerita, komposisi, hipotesis atau teorinya sendiri dan mensintesiskan pengetahuannya. Pada tingkat evaluasi, peserta didik mengevaluasi informasi seperti bukti, sejarah, editorial, teori-teori yang termasuk di dalamnya judgement terhadap hasil analisis untuk membuat kebijakan.
Tujuan aspek kognitif berorientasi pada kemampuan berfikir yang mencakup kemampuan intelektual yang lebih sederhana, yaitu mengingat, sampai pada kemampuan memecahkan masalah yang menuntut siswa untuk menghubungakan dan menggabungkan beberapa ide, gagasan, metode atau prosedur yang dipelajari untuk memecahkan masalah tersebut. Dengan demikian aspek kognitif adalah subtaksonomi yangmengungkapkan tentang kegiatan mental yang sering berawal dari tingkat pengetahuan sampai ke tingkat yang paling tinggi yaitu evaluasi.
Aspek kognitif terdiri atas enam tingkatan dengan aspek belajar yang
berbeda-beda. Keenam tingkat tersebut yaitu: . ,.
1. Tingkat pengetahuan (knowledge), pada tahap ini menuntut siswa untuk
mampu mengingat (recall) berbagai informasi yang telah diterima
sebelumnya, misalnya fakta, rumus, terminologi strategi problem
solving dan lain sebagianya.
2. Tingkat pemahaman (comprehension), pada tahap ini kategori pemahaman dihubungkan dengan kemampuan untuk menjelaskan
pengetahuan, informasi yang telah diketahui dengan kata-kata sendiri.
Pada tahap ini peserta didik diharapkan menerjemahkan atau
menyebutkan kembali yang telah didengar dengan kata-kata sendiri.
3.Tingkat penerapan (application), penerapan merupakan kemampuan
untuk menggunakan atau menerapkan informasi yang telah dipelajari ke
dalam situasi yang baru, serta memecahlcan berbagai masalah yang timbul
dalam kehidupan sehari-hari.
4. Tingkat analisis (analysis), analisis merupakan kemampuan
mengidentifikasi, memisahkan dan membedakan komponen-komponen
atau elemen suatu fakta, konsep, pendapat, asumsi, hipotesa atau
kesimpulan, dan memeriksa setiap komponen tersebut untuk melihat ada
atau tidaknya kontradiksi. Dalam tingkat ini peserta didik diharapkan
menunjukkan hubungan di antara berbagai gagasan dengan cara
membandingkan gagasan tersebut dengan standar, prinsip atau prosedur
yang telah dipelajari.
5. Tingkat sintesis (synthesis’), sintesis merupakan kemampuan seseorang
dalam mengaitkan dan menyatukan berbagai elemen dan unsur
pengetahuan yang ada sehingga terbentuk pola baru yang lebih
menyeluruh.
6. Tingkat evaluasi (evaluation), evaluasi merupakan level tertinggi yang
mengharapkan peserta didik mampu membuat penilaian dan keputusan
tentang nilai suatu gagasan, metode, produk atau benda dengan
menggunakan kriteria tertentu.
Apabila melihat kenyataan yang ada dalam sistem pendidikan yang diselenggarakan, pada umumnya baru menerapkan beberapa aspek kognitif tingkat rendah, seperti pengetahuan, pemahaman dan sedikit penerapan. Sedangkan tingkat analisis, sintesis dan evaluasi jarang sekali diterapkan. Apabila semua tingkat kognitif diterapkan secara merata dan terus-menerus maka hasil pendidikan akan lebih baik.
Maka apabila bahan ajar telah diajarkan secara lengkap sesuai dengan program yang telah ditetapkan maka membuat alat penilaian (soal) dengan formulasi perbandingan sebagai berikut:
1.soal yang menguji tingkat pengetahuan peserta didik : 40%
2. soal yang menguji tingkat pemahaman peserta didik : 20%
3.soal yang menguji tingkat kemampuan dalam penerapan pengetahuan : 20%
4. soal yang menguji tingkat kemampuan dalam analisis peserta didik .: 10%
5.soal yang menguji tingkat kemampuan sintesis peserta didik : 5%
6.soal yang menguji kemampuan petatar dalam mengevaluasi : 5%
Total formulas! soal untuk satu kali ujian yaitu: 100%
Dengan menggunakan formulasi perbandingan soal di atas mempermudahseorang guru untuk memperjelas cara berfikirnya dan untuk memilih pertanyaan-pertanyaan (soal-soal) yang akan diujikan, selain itu juga dapat membantu seorang guru agar terhindar dari kekeliruan dalam membuat soal.
Seorang guru dituntut mendesain program/rencana pembelajaran termasuk di dalamnya rencana penilaian (tes) diantaranya membuat soal-soal berdasarkan kisi-kisi soal dan komposisi yang telah ditetapkan.
Bentuk tes kognitif diantaranya; (1) tes atau pertanyaan lisan di kelas, (2) pilihan ganda, (3) uraian obyektif, (4) uraian non obyektif atau uraian bebas, (5) jawaban atau isian singkat, (6) menjodohkan, (7) portopolio dan (8) performans.

About these ads

35 Tanggapan

  1. selamat siang….
    salam kenal pak…
    maaf pak, beberapa tulisan babak saya link ke blog saya…
    semoga bapak mengijinkan…

  2. maaf pak saya copy tulisan bapak, maksih bangeet

  3. Profesi guru sangat mengasyikkan bagi saya, info apapun yang berhubungan dengan pengajaran dan pendidikan pada umumnya saya baca dan pelajari.
    Kehausan itu membuat saya selalu MENGCOPY/DOWNLOAD yang saya butuhkan..
    Tidak muter muter lagi… tuisan ini merupakan salah satu referensi untuk pengembangan profesi saya… Terimakasih..
    Boleh terus berbagai?

  4. Pak,kalau dalam penilaian menyeluruh. Aspek afektif menyangkut apa saja? Tlg bls y.

  5. selamat malam, pak
    salam, kenal..
    sebelumnya maaf karena tulisan2 bapak sering saya copy sebagai referensi utk menyelesaikan tugas2 kuliah
    utk itu, saya mangucapkan banyak terima kasih kpd bapak..
    makasih ya, pak…

  6. tulisannya bagus-bagus pak..bisa menjadi bahan untuk kuliah saya nich…

  7. lam kenal redaksi nya bagus …

  8. terimaksih atas jerih payahnya dalam memuat artikel-artikel pendidikan. semoga Allah membalas jasa-jasa bapak dengan pahala yang setimpal. semoga pendidikan indonesia semakin maju dimata dunia. bravo pendidikan Indonesia

  9. makaci ya pak…….
    dengan membuka dan membaca tulisan bapak bertambah pula ilmu pengetahuan saya dan itu semua bisa membantu kuliah saya

  10. Adakah kemungkinan membuat penilaian, yang berupa gabungan antara aspek afektif dan kognitif secara bersamaan? Maksudnya asp kog&asp afe tidak dipisah-pisah. terima kasih. Saya tunggu jawabannya.

  11. Trimakasih infonya pak, namunsaya akan sangat senang apabila ada contoh tentang indikator afektif dan psikomotor? Sehingga dalam satu pembelajaran kita dapat mengaplikasikan 3 ranah tersebut. trimakasih. Atas jawabannya.

  12. malem pa, minta izin nih download format penilainnya

  13. salam kenal pak saya djalu..
    saya mw mengucapkan banyak terima kasih atas tulisan bapak yg sangat membantu saya

    salam hormat saya

    (Djalu)

  14. pa, saya juga anak Tarakan sdang busaha mencari pengembangan KTSP sesuai daerah tarakan mohon bantuannya.

  15. pak aq mw tanya bgaimana cara menyaimbangi aspek kognitif,psikomotorik dan aspek afekti itu?

  16. terima kasih infonya.
    sangat bermanfaat buat saya..

  17. Bapak tulisannya sangat bermanfaat sekali buat semua. Boleh saya kopi ya..? terimakasih sebelumnya. n salam kenal.

  18. trimakasih ya…atas artikenya…ini sangat bermanfaat untuk saya…

  19. makasih ya pak, artikel bpk sudah menambah referensi pengethuan sy ttg dunia pddkn..

  20. Artikelnya saya copy, semoga jerih payah bapak dibalas Allah dengan berlipat ganda.

  21. bagus supaya kangguru mrngerti akan tukisan diatas

  22. Mf ya pak,, artikelnya sya kopy untuk tugas sya.
    soga jrh pyah yg tlah bapak tulis jd brmakna olh smua org dan di terimah oleh allah swt.

  23. tolong dikirim penilaian dalam KTSP bagian berikutnya

  24. Semoga tulisan bpk dpt dibaca oleh tenaga pengajar di seluruh indo. Thanks tulisanx aku kopi

  25. Pak infonya saya copy, cuman tolong dikirim penilaian dalam KTSP bagian berikutnya barangkali mungkin ada penjelasan bagaimanakah contoh dan kriteria karakteristik soal yang mengandung unsur 6 FORMULASI SOAL di atas. Sebelumnya terima kasih banyak.

  26. mksi imfo yg bp bri…

  27. maksh pa’de infonya…..

  28. assalamu’alaikum… saya salut sekaligus terharu dg smua yg telah bapak sumbangkan kpd kami, terutama para pendownload materi bapak… smoga kebahagiaan dan kesehatan selalu Allah limpahkan kepada Bapak dan keluarga, Amin…

  29. Salam Kenal
    Maaf pak…terlebih dahulu saya sering mengcopy artikel bapak Yth…..Semoga uhan Membalas segala amal baik bapak amiin

  30. Minta izin untuk di copy….

  31. trims pak, tulisan bpk sangat membantu saya

  32. dan saya juga mau bertrmakasih kepada bapak,,,

  33. makasih infonya….bermanfaat banget bg guru,,,,,:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 298 pengikut lainnya.