Studi Kriminologi Masalah Penyimpangan Sosial

Studi Kriminologi

Masalah Penyimpangan Sosial

Dasar pengakategorian penyimpangan didasari oleh perbedaan perilaku, kondisi dan orang. Penyimpangan dapat didefinisikan secara statistik, absolut, reaktifis atau normatif. Perbedaan yang menonjol dari keempat sudut pandang pendefinisian itu adalah pendefinisian oleh para reaktifis atau normatif yang membedakannya dari kedua sudut pandang lainnya. Penyimpangan secara normatif didefinisikan sebagai penyimpangan terhadap norma, di mana penyimpangan itu adalah terlarang atau terlarang bila diketahui dan mendapat sanksi. Jumlah dan macam penyimpangan dalam masyarakat adalah relatif tergantung dari besarnya perbedaan sosial yang ada di masyarakat.

Masyarakat dan Penyimpangan

Penyimpangan adalah relatif terhadap norma suatu kelompok atau masyarakat. Karena norma berubah maka penyimpangan berubah. Adalah sulit untuk menentukan suatu penyimpangan karena tidak semua orang menganut norma yang sama sehingga ada perbedaan mengenai apa yang menyimpang dan tidak menyimpang. Orang yang dianggap menyimpang melakukan perilaku menyimpang. Tetapi perilaku menyimpang bukanlah kondisi yang perlu untuk menjadi seorang penyimpang. Penyimpang adalah orang-orang yang mengadopsi peran penyimpang, atau yang disebut penyimpangan sekunder. Para penyimpang mempelajari peran penyimpang dan pola-pola perilaku menyimpang sama halnya dengan orang normal yang mempelajari peran dan norma sosial yang normal. Untuk mendapatkan pemahaman penuh terhadap penyimpangan diperlukan pengetahuan tentang proses keterlibatan melakukan perilaku menyimpang dan peran serta tindakan korbannya.


Penyimpangan Sebagai Suatu Proses

Perilaku menyimpang adalah perilaku manusia dan dapat dimengerti hanya dengan kerangka kerja perilaku dan pikiran manusia lainnnya. Seseorang menjadi penyimpang sama halnya dengan seseorang menjadi apa saja, yaitu dengan proses belajar norma dan nilai suatu kelompok dan penampilan peran sosial. Ada nilai normal dan ada nilai menyimpang. Perbedaannya adalah isi nilai, norma dan peran. Melihat penyimpangan dalam konteks norma sosial membuat kita dapat melihat dan mengintepretasikan arti penyimpangan bagi penyimpang dan orang lain. Peran penyimpang adalah peran yang kuat karena cenderung menutupi peran lain yang dimainkan seseorang. Lebih jauh lagi, peran menyimpang menuruti harapan perilaku tertentu dalam situasi tertentu. Pecandu obat menuruti harapan peran pecandu obat seperti juga penjahat menuruti harapan peran penjahat.

Penyimpangan biasanya dilihat dari perspektif orang yang bukan penyimpang. Pengertian yang penuh terhadap penyimpangan membutuhkan pengertian tentang penyimpangan bagi penyimpang. Studi observasi dapat memberikan pengertian langsung yang tidak dapat diberikan metode lainnya. Untuk menghargai penyimpangan adalah dengan cara memahami, bukan menyetujui apa yang dipahami oleh penyimpang. Cara-cara para penyimpang menghadapi penolakan atau stigma dari orang non penyimpang disebut dengan teknik pengaturan. Tidak satu teknik pun yang menjamin bahwa penyimpang dapat hidup di dunia yang menolaknya, dan tidak semua teknik digunakan oleh setiap penyimpang. Teknik-teknik yang digunakan oleh penyimpang adalah kerahasiaan, manipulasi aspek lingkungan fisik, rasionalisasi, partisipasi dalam subkebudayaan menyimpang dan berubah menjadi tidak menyimpang.


Teori-Teori Individu tentang Penyimpangan

Pendekatan individu tentang penyimpangan mengkaitkan proses menjadi penyimpang dengan sesuatu yang ada dalam diri manusia, psikologi atau biologi. Teori individual sama dengan model pandangan medis yang mengkaitkan penyimpangan dengan kesakitan (illness), yang membutuhkan perawatan dan penyembuhan. Pandangan psikiatri dan psikoanalisis adalah sama dalam hal mencari akar penyimpangan pada pengalaman masa kecil, tetapi pandangan psikoanalisis lebih menekankan keterbelakangan dalam perkembangan kepribadian, konflik seksual dan alam pikiran bawah sadar. Tetapi tidak ada metode yang dapat membuktikan perbedaan yang konsisten antara penyimpang dan non penyimpang berdasarkan kepribadian bawaan.

Studi pelanggaran terhadap norma sosial, atau pelanggaran peraturan tidak hanya dipelajari oleh sub bidang sosiologi penyimpangan. Bidang analisis sosiologi lainnya yang juga mengkaji masalah tentang pelanggaran tersebut oleh para sosiolog disebut sebagai masalah sosial dan kriminologi. Perbedaan dalam hal analisisnya dengan studi penyimpangan sosial digambarkan dalam gambar berikut ini.

Kriminologi

Masalah sosial adalah daerah penelitian yang umum dan termasuk di dalamnya penyimpangan sosial dan kriminologi. Masalah sosial adalah isu-isu sosial yang oleh banyak orang diberikan penjelasan dan resolusi yang berbeda-beda atau dianggap masalah atau merugikan kesejahteraan masyarakat. Masalah sosial biasanya ditandai dengan klaim-klaim yang bertentangan dari banyak orang dan kelompok kepentingan terhadap isu-isu tertentu. Isu-isu tersebut termasuk pencemaran udara, kenakalan anak, aborsi, kejahatan, perkosaan, diskriminasi ras dan etnik, pengangguran dan korupsi.

Walaupun penyimpangan sosial didefinisikan sebagai masalah sosial, tetapi tidak semua masalah sosial adalah penyimpangan, di mana aturan-aturan sosial telah dilanggar. Pada penyimpangan sosial pelaku pelanggaran norma dapat ditemukan. Sementara dalam masalah sosial, pelakunya dapat dikategorikan sebagai individu, jaringan organisasi atau masyarakat itu sendiri.

Termasuk di dalam studi penyimpangan sosial adalah kriminologi. Penyimpangan sosial mempelajari perilaku dan mereka yang dianggap sebagai pelanggar aturan. Sedangkan kriminologi adalah studi tentang orang-orang yang melanggar aturan-aturan resmi yang disebut hukum. Kejahatan adalah suatu perilaku yang dianggap sebagai perilaku yang melanggar hukum. Ini adalah bentuk khusus perilaku menyimpang yang secara formal dan resmi ditetapkan oleh penguasa. Banyak jenis penyimpangan yang bukan kejahatan. Tetapi semua kejahatan adalah penyimpangan. Misalnya sakit jiwa bisa dianggap penyimpangan tetapi bukan kejahatan.

Sosiolog yang mempelajari penyimpangan sosial dan kriminologi mempunyai banyak kesamaan. Bahkan keduanya banyak meneliti bentuk-bentuk penyimpangan kriminal maupun penyimpangan non kriminal. Peneliti dari dua bidang ini memberikan perhatian pada sumber-sumber perilaku menyimpang, reaksi terhadap individu dan reaksi institusi terhadap perilaku menyimpang dan penyimpang, formasi kelompok penyimpang dan sub kebudayaan penyimpang, serta sosialisasi ke dalam peran-peran penyimpang. Walaupun dari sudut sejarah terdapat perbedaan mengenai teori dan pengertian tentang isu-isu yang perlu dipelajari antara penyimpangan sosial dan kriminologi, tetapi masih banyak sejumlah persamaan dari keduanya. Studi penyimpangan sosial seringkali menggunakan data-data kriminologi untuk mengilustrasikan secara teoritis keberadaan perilaku menyimpang secara umum.

Ada banyak persilangan pemikiran antara penyimpangan sosial dan kriminologi. Beberapa sosiolog menganggap penyimpangan sosial sebagai dasar penjelasan teoritik terhadap kriminologi dan studi masalah sosial. Sementara sosiolog lainnya lebih menitikberatkan pada perkembangan perspektif teoritis dan model konseptual yang lebih khusus terhadap fenomena yang berbeda yang dipelajari oleh masing-masing disiplin ilmu.

Seperti juga subbahasan sosiologi lainnya, studi penyimpangan sosial memberikan sumbangan terhadap pemahaman lebih mendasar akan ciri-ciri masyarakat dan perilaku manusia. Ia memberikan pemahaman terhadap variasi gambaran kehidupan normal sehari-hari. Modul Sosiologi Perilaku Menyimpang ini sebagian besar pembahasannya bersumber dari buku Sociology of Deviant Behaviour karya Marshal B. Clinard dan Robert F. Meier. Sistematika penulisannya juga mengikuti alur buku aslinya. Pembahasannya mencakup variasi dalam pola sosialisasi, permainan peran, afiliasi kelompok, kelompok organisasi, interaksi antara kelompok, gaya hidup, sikap, nilai, kehidupan keluarga, kontrol sosial dan perubahan sosial. Semua itu merupakan komponen masyarakat dan perilaku yang menjadi fokus perhatian para sosiolog.

Sumber uku Sosiologi Perilaku Menyimpang karya Jokie M.S. Siahaan

About these ads

45 Tanggapan

  1. thanks ya dah banyak membuka wawasan saya tentang kriminalitas.
    doin juga skripsi saya tentang kriminal ini dapat selesai dengan baik

  2. Jangan Kunjungi Situs Ini Karena Dampaknya Sangat Dahsyat Pada
    Kehidupan Finansial Anda! Bila Anda Nekat Mengunjungi
    StrategiMiliarder.com Akan Sangat Berbahaya Pada Hidup Anda!!
    Menarik uang masuk rekening dengan lebih cepat dan sering!

  3. tolong kasih tau fakultas yang mata kuliah nya ada kriminologi.,.,tolong ya mas penting.,.???

  4. Thanks atas informasinya semoga bermanfaat untk semuaa

  5. woi mana ekspresinya !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! mana contoh gambarnya !!!!!!!!!!!!!!

  6. makasi, atas infinya,kalo bisa saran lebih banyak lagi imfonya

  7. tolong dong ditambahkan contoh2 nya

  8. Ad yang tahu tanggapan polisi tentang penyimpangan sosial yang terjadi d lingkungan sekolah??

  9. makasih atas infonya…
    info yang diberikan sudah banyak membantu saya dalam membuat tugas….

  10. mas prospek kerja setelah lulus pada jurusan kriminologi apa saja ya? tolong di kabari secepatnya ya mas. terima kasih

  11. pk, knp tidak banyak mencantumkan gambar yg menerangkan ttg prilaku mnyimpang?
    thx pk..

  12. bentuk-bentuk penyimpangan sosial apa ja sih ????

    dan ..

    Proses pembentukan perilaku menyimpang sebagai hasil proses sosialisasi yang tidak sempurna ???

    • bentuk prilaku menyimpang seperti klepto…
      seorang yg mempunyai prilakumnyimpang sepeti klepto jgn lah d jauhi…tetapihrs kita nasehati,bahwa klepto itu adalah prilaku menyimpang dan sangat tidak baik jika d diamkan terlalu lama, krna akan membawa dampak yang buruk bagi orang2 d sekitarnya….begitu sdr NADYA

  13. sebab2 terjadinya kejahatan itu apa saja?

  14. fungsi kriminologi bagi rakyat termarginal apa???

  15. sebaiknyapemerintah jgn tdr

  16. saya mndapat tugas ttg penyimpangan sosial..
    bagaimana cara mengetahui perilaku menyimpang,,

  17. sy dpt tugas d’uru bwat makalah ttg penyimpangan sosial.ttpi gag tau gmna buad bsaa bntuin???

  18. izin ngcopy y maZ…
    thanks…

    (cozy)

  19. hm…
    aku minta tolong buatin contoh penyimpangan sosial dalam:

    a. keluarga
    b. sekolah
    c. masyarakat
    d. negara

    masing2 10.
    please kalo anda tetap ingin berjaya dan sukses

  20. apa saja contoo di dalam khdduppan masyrakkat . . ?

  21. apakah dengan penyimpangan prilaku masyarakat bisa dikatagorikan kriminal…….?????

  22. SAYAKAN MNT’A BESERTA GAMBAR

  23. kenapa kok gak di jabarkan???
    kan banyak macemnya penyimpangan sosial???
    ne lagi da tugas!

  24. tlg tmbh penyimpangan pada sekolah

  25. I LiKe Itttttt !!!

  26. GamBaR PeNyImPaNgAn sOsIaL ,DaN ContOhNyA MaNa ? PLEaSeee! PeRlIhAtIn dOnK GAmbaRnYa!

  27. I LIKE suka bahasanya,,,,,,
    bkin orang pnasaran……………………………………………………

  28. mana gambar_ya boy

  29. Thank ya pak de atas kupasannya..
    Bisa jadi bahan tambahan presentasi di kampus.

  30. rtrfstgytqsdfgsvgfyhsbiufhttybt

  31. slamat jumpa ! sya dari mahasiswa timor-leste ingin memperoleh situs khusus untuk mata kuliah kriminologi guna melengkapi materi2 yang sudah saya dapat ,bagaimana cara untuk mendapatkannya

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 304 pengikut lainnya.