Bidang Kajian Sosiologi dan Interaksi Sosial

Pengantar Sosiologi

Bag 1

Pengertian Sosiologi

Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang pergaulan hidup antara seseorang dengan seseorang, perseorangan dengan golongan atau golongan dengan golongan. Dengan demikian terdapat dua unsur pokok dalam sosiologi, yaitu manusia dan hubungan sosial (masyarakat). Terdapat berbagai pendapat tentang kedudukan individu dan masyarakat ini. Di satu pihak ada yang berpendapat bahwa individu lebih dominan daripada masyarakat, tetapi di pihak lain berpendapat bahwa masyarakat lebih dominan daripada individu. Sementara itu terdapat pendapat yang mengambil posisi tengah yang mengatakan bahwa antara individu dan masyarakat terjadi proses saling mempengaruhi. Sejumlah kritik diajukan kepada sosiologi, yaitu 1) sosiologi adalah ilmu yang sulit, 2) sosiologi hanya merupakan kumpulan dari berbagai kajian ilmu sosial lainnya, dan 3) tidak ada lapangan yang khusus bagi sosiologi karena objeknya telah banyak digarap oleh ilmu-ilmu sosial lainnya.

Sosiologi merupakan cabang ilmu sosial yang dahulunya berinduk pada ilmu filsafat. Dengan demikian pokok-pokok pikiran sosiologi tidak bisa terlepas dari pemikiran para ahli filsafat yang mengkaji tentang masyarakat. Sosiologi mengalami perkembangan yang pesat pada abad ke-20, di mana pada masa ini mulai banyak bermunculan berbagai cabang sosiologi, seperti sosiologi industri, sosiologi perkotaan, sosiologi pedesaan, dan lain-lain. Pemikiran para ahli yang mengkonsentrasikan diri pada masalah kajian sosiologi ini dibedakan atas tokoh-tokoh sosiologi klasik dan tokoh-tokoh sosiologi modern.


Bidang Kajian Sosiologi

Sosiologi sebagai ilmu sosial yang mempunyai fokus kajian mengenai tingkah laku manusia mempunyai bidang kajian yang sangat luas, antara lain bidang kajian Sosiologi Industri, Sosiologi Hukum, Sosiologi Pendidikan, Sosiologi Perkotaan, Sosiologi Pedesaan, Sosiologi Kesehatan, dan lain-lain.

Sosiologi Industri mengkaji masalah fenomena industri dengan menitikberatkan kajiannya pada faktor manusia, dan mengaitkannya dengan faktor mesin serta mekanisme kerja pabrik yang berorientasi pada efisiensi dan efektivitas. Sedangkan Sosiologi Hukum merupakan cabang sosiologi yang mengkaji fenomena-fenomena hukum yang ada di masyarakat. Sementara itu Sosiologi Pendidikan mengkaji proses-proses sosiologis yang berlangsung dalam lembaga pendidikan dengan tekanan dan wilayah tekanannya pada lembaga pendidikan. Di lain pihak Sosiologi Perilaku Menyimpang mengkaji perilaku dan kondisi yang dianggap tidak sesuai dengan norma-norma yang sudah disepakati dalam masyarakat.

Dalam melakukan kajiannya, terutama pada masyarakat modern, sosiologi perlu bekerja sama dengan ilmu-ilmu sosial lainnya membentuk kajian multidisipliner. Antropologi bisa membantu sosiologi dalam hal metodologi mengingat antropologi mempunyai pengalaman yang sangat panjang dalam melakukan penelitian yang bersifat kualitatif. Psikologi bisa memberi masukan bagi sosiologi dalam hal informasinya mengenai kecenderungan-kecenderungan yang sifatnya individual. Sementara itu sosiologi juga harus meminta bantuan ahli sejarah untuk memberi informasi tentang proses historis yang ada dalam fenomena perubahan sosial

1
Pengertian Interaksi Sosial

Interaksi sosial dapat diartikan sebagai hubungan-hubungan sosial yang dinamis. Hubungan sosial yang dimaksud dapat berupa hubungan antara individu yang satu dengan individu lainnya, antara kelompok yang satu dengan kelompok lainnya, maupun antara kelompok dengan individu. Dalam interaksi juga terdapat simbol, di mana simbol diartikan sebagai sesuatu yang nilai atau maknanya diberikan kepadanya oleh mereka yang menggunakannya

Proses Interaksi sosial menurut Herbert Blumer adalah pada saat manusia bertindak terhadap sesuatu atas dasar makna yang dimiliki sesuatu tersebut bagi manusia. Kemudian makna yang dimiliki sesuatu itu berasal dari interaksi antara seseorang dengan sesamanya. Dan terakhir adalah Makna tidak bersifat tetap namun dapat dirubah, perubahan terhadap makna dapat terjadi melalui proses penafsiran yang dilakukan orang ketika menjumpai sesuatu. Proses tersebut disebut juga dengan interpretative process

Interaksi sosial dapat terjadi bila antara dua individu atau kelompok terdapat kontak sosial dan komunikasi. Kontak sosial merupakan tahap pertama dari terjadinya hubungan sosial Komunikasi merupakan penyampaian suatu informasi dan pemberian tafsiran dan reaksi terhadap informasi yang disampaikan. Karp dan Yoels menunjukkan beberapa hal yang dapat menjadi sumber informasi bagi dimulainya komunikasi atau interaksi sosial. Sumber Informasi tersebut dapat terbagi dua, yaitu Ciri Fisik dan Penampilan. Ciri Fisik, adalah segala sesuatu yang dimiliki seorang individu sejak lahir yang meliputi jenis kelamin, usia, dan ras. Penampilan di sini dapat meliputi daya tarik fisik, bentuk tubuh, penampilan berbusana, dan wacana.

Interaksi sosial memiliki aturan, dan aturan itu dapat dilihat melalui dimensi ruang dan dimensi waktu dari Robert T Hall dan Definisi Situasi dari W.I. Thomas. Hall membagi ruangan dalam interaksi sosial menjadi 4 batasan jarak, yaitu jarak intim, jarak pribadi, jarak sosial, dan jarak publik. Selain aturan mengenai ruang Hall juga menjelaskan aturan mengenai Waktu. Pada dimensi waktu ini terlihat adanya batasan toleransi waktu yang dapat mempengaruhi bentuk interaksi. Aturan yang terakhir adalah dimensi situasi yang dikemukakan oleh W.I. Thomas. Definisi situasi merupakan penafsiran seseorang sebelum memberikan reaksi. Definisi situasi ini dibuat oleh individu dan masyarakat.


Bentuk-bentuk Interaksi Sosial

Bentuk-bentuk interaksi sosial yang berkaitan dengan proses asosiatif dapat terbagi atas bentuk kerja sama, akomodasi, dan asimilasi. Kerja sama merupakan suatu usaha bersama individu dengan individu atau kelompok-kelompok untuk mencapai satu atau beberapa tujuan. Akomodasi dapat diartikan sebagai suatu keadaan, di mana terjadi keseimbangan dalam interaksi antara individu-individu atau kelompok-kelompok manusia berkaitan dengan norma-norma sosial dan nilai-nilai sosial yang berlaku dalam masyarakat. Usaha-usaha itu dilakukan untuk mencapai suatu kestabilan. Sedangkan Asimilasi merupakan suatu proses di mana pihak-pihak yang berinteraksi mengidentifikasikan dirinya dengan kepentingan-kepentingan serta tujuan-tujuan kelompok

Bentuk interaksi yang berkaitan dengan proses disosiatif ini dapat terbagi atas bentuk persaingan, kontravensi, dan pertentangan. Persaingan merupakan suatu proses sosial, di mana individu atau kelompok-kelompok manusia yang bersaing, mencari keuntungan melalui bidang-bidang kehidupan. Bentuk kontravensi merupakan bentuk interaksi sosial yang sifatnya berada antara persaingan dan pertentangan. Sedangkan pertentangan merupakan suatu proses sosial di mana individu atau kelompok berusaha untuk memenuhi tujuannya dengan jalan menantang pihak lawan yang disertai dengan ancaman dan kekerasan.

Untuk tahapan proses-proses asosiatif dan disosiatif Mark L. Knapp menjelaskan tahapan interaksi sosial untuk mendekatkan dan untuk merenggangkan. Tahapan untuk mendekatkan meliputi tahapan memulai (initiating), menjajaki (experimenting), meningkatkan (intensifying), menyatupadukan (integrating) dan mempertalikan (bonding). Sedangkan tahapan untuk merenggangkan meliputi membeda-bedakan (differentiating), membatasi (circumscribing), memacetkan (stagnating), menghindari (avoiding), dan memutuskan (terminating).

Pendekatan interaksi lainnya adalah pendekatan dramaturgi menurut Erving Goffman. Melalui pendekatan ini Erving Goffman menggunakan bahasa dan khayalan teater untuk menggambarkan fakta subyektif dan obyektif dari interaksi sosial. Konsep-konsepnya dalam pendekatan ini mencakup tempat berlangsungnya interaksi sosial yang disebut dengan social establishment, tempat mempersiapkan interaksi sosial disebut dengan back region/backstage, tempat penyampaian ekspresi dalam interaksi sosial disebut front region, individu yang melihat interaksi tersebut disebut audience, penampilan dari pihak-pihak yang melakukan interaksi disebut dengan team of performers, dan orang yang tidak melihat interaksi tersebut disebut dengan outsider.

Erving Goffman juga menyampaikan konsep impression management untuk menunjukkan usaha individu dalam menampilkan kesan tertentu pada orang lain. Konsep expression untuk individu yang membuat pernyataan dalam interaksi. Konsep ini terbagi atas expression given untuk pernyataan yang diberikan dan expression given off untuk pernyataan yang terlepas. Serta konsep impression untuk individu lain yang memperoleh kesan dalam interaksi.

Sumber Buku Pengantar Sosiologi karya Wawan Hermawan

About these ads

57 Tanggapan

  1. (Dikutip dari: Harian RADAR Banjarmasin, Senin, 16 Juni 2008)

    Strategi (R)Evolusi Ilmu Sosial Milenium III
    (Kadaluarsa Ilmu: Re-Imagining Sociology)
    Oleh: Qinimain Zain

    FEELING IS BELIEVING. MULANYA teori baru diserang dikatakan tidak masuk akal. Kemudian teori tersebut itu diakui benar, tetapi dianggap remeh. Akhirnya, ketika teori itu sangat penting, para penentang akan segera mengklaim merekalah yang menemukannya (William James).

    KETIKA Dr Heidi Prozesky – sekretaris South African Sociological Association (SASA) meminta TOTAL QINIMAIN ZAIN (TQZ): The Strategic-Tactic-Technique Millennium III Conceptual Framework for Sustainable Superiority (2000) sebagai materi sesi Higher Education and Science Studies pada Konferensi SASA medio 2008 ini, saya tidak terkejut. Paradigma baru The (R)Evolution of Social Science – The New Paradigm Scientific System of Science ini, memang sudah tersebar pada ribuan ilmuwan pada banyak universitas besar di benua Amerika, Afrika, Asia, Eropa dan Australia. Pembicaraan dan pengakuan pentingnya penemuan juga hangat dan mengalir dari mana-mana.

    Contoh, dari sekian banyak masalah telah dipecahkan paradigma ini adalah menjawab debat sengit hingga kini keraguan ilmuwan sosial akan cabang sosiologi sebagai ilmu pengetahuan di berbagai belahan dunia. Tanggal 2-5 Desember 2008 nanti, akan digelar The Annual Conference of The Australian Sociological Association (TASA) 2008 di Australia, dengan tema Re-imagining Sociology. (Judul tema Re-Imagining Sociology, diambil dari judul yang sama buku Steve Fuller (2004), seorang profesor sosiologi dari Universitas Warwick, Inggris).

    Lalu, apa bukti (dan pemecahan re-imagining sociology dalam paradigma TQZ) masalah sosiologi sampai ilmuwan sosial sendiri meragukannya?

    PARADIGMA (ilmu) sosial masih dalam tahap pre-paradigmatik, sebab pengetahuan mengenai manusia tidaklah semudah dalam ilmu alam (Thomas S. Kuhn).

    Ada cara sederhana untuk menjadi ilmuwan menemukan (masalah) penemuan (dan memecahkannya) di bidang apa pun, yaitu meneliti seluruh informasi yang ada di bidang itu sebelumnya dari lama hingga terbaru. (Sebuah cara yang mudah tetapi sangat susah bagi mereka yang tidak berminat atau malas). Mengenai informasi dari buku, menurut Isadore Gilbert Mudge, dari penggunaan buku dibagi dua, yaitu buku dimaksudkan untuk dibaca seluruhnya guna keterangan, dan buku yang dimaksudkan untuk ditengok atau dirujuk guna suatu butir keterangan pasti. Keduanya punya kelebihan masing-masing. Yang pertama luas menyeluruh, yang kedua dalam terbatas hal tertentu.

    Berkaitan menonjolkan kelebihan pertama, Dadang Supardan (2008: 3-4), menyusun buku Pengantar Ilmu Sosial (Sebuah Kajian Pendekatan Struktural), cetakan pertama, Januari 2008, yang mendapat inspirasi pemikiran ilmuwan sosial Jerome S. Bruner, bahwa mata pelajaran apa pun lebih mudah diajarkan (dan dipahami) secara efektif bila struktur (fakta, konsep, generalisasi, dan teori) disiplin ilmu seluruhnya dipelajari lebih dahulu, yaitu lebih komprehensif, mudah mengingat, mengajarkan, dan mengembangkannya.

    KLAIM sah paling umum dan efektif mengajukan paradigma baru adalah memecahkan masalah yang menyebabkan paradigma lama mengalami krisis (Thomas S. Kuhn).

    Lalu, apa hubungannya buku pengangan universitas yang baik ini dengan debat keraguan sosiologi?

    Dadang Supardan (2008:98), mengutip David Popenoe, menjelaskan jika ilmu sosiologi ingin tetap merupakan sebuah ilmu pengetahuan maka harus merupakan suatu ilmu pengetahuan yang jelas nyata (obvious). Dadang mengungkap, ahli sosiologi sering menyatakan bahwa mereka banyak menghabiskan uang untuk menemukan apa yang sebenarnya hampir semua orang telah mengetahuinya. Sosiologi dihadapkan dengan dunia masyarakat yang sebenarnya tidak begitu aneh, di mana orang-orang yang secara umum sudah akrab ataupun mengenal konsep-konsep yang diperkenalkan dalam bidang sosiologi. Sebaliknya, sebagai pembanding, dalam pokok kajian pada kelompok ilmu kealaman adalah sering berada di luar dunia dari pengalaman sehari-hari. Dalam menjawab permasalahan ilmu pengetahuan alam, temuan kajiannya memberikan ungkapan dalam bahasa dan simbol-simbol di mana kebanyakan orang hampir tidak memahaminya atau benar-benar dibawa dalam pengenalan konsep yang benar-benar baru.

    Lalu, inikah bukti kekurangan sosiologi sebagai ilmu pengetahuan? Ya (salah satunya).

    Sebenarnya sangat jelas lagi, masalah sosiologi ini sudah diungkap Dadang Supardan (2008: 4) sendiri di awal dengan mengutip Bruner pula. Menurut Bruner, terdapat tiga tahapan berpikir seorang pembelajar, yaitu enactive, iconic dan symbolic. Enactive terfokus pada ingatan, lalu iconic pola pikir tidak terbatas pada ruang dan waktu, tetapi seluruh informasi tertangkap karena adanya stimulan, kemudian tingkat symbolic, dapat dianalogikan masa operasi formal menurut Piaget. Dalam tahapan terakhir, siswa (dan siapapun – QZ) sudah mampu berpikir abstrak secara keilmuan pada tingkat yang dapat diandalkan, mengingat sudah mampu berpikir analisis, sintesis dan evaluatif.

    MENOLAK satu paradigma tanpa sekaligus menggantikannya dengan yang lain adalah menolak ilmu pengetahuan itu sendiri (Thomas S. Kuhn).

    Artinya, sosiologi yang dipelajari di sekolah dan universitas tanpa perangkat simbolik selama ini kadaluarsa dan hanya dapat disebut pengetahuan saja. Dan, untuk membuktikan kekurangan sosiologi tak perlu jauh-jauh (meski boleh agar nampak jelas) dengan ilmu kealaman, cukup dengan ilmu pengetahuan mantap masih golongan (ilmu) pengetahuan sosial juga yaitu ilmu ekonomi. Bukankah ilmu ekonomi dianggap ilmu (ratunya golongan ini) karena mencapai tingkat analogi simbolik bahasa ekonomi? (Karena itulah definisi ilmu pengetahuan dalam paradigma baru TQZ bukan kumpulan pengetahuan yang tersusun secara teratur (sistematis), tetapi kumpulan pengetahuan yang tersusun secara teratur (sistematis), membentuk kaitan terpadu dari kode (symbolic), satuan ukuran, struktur, teori dan hukum yang rasional untuk tujuan tertentu. Untuk ilmu pengetahuan sosial paradigma milenium ketiga telah saya tetapkan International Code of Nomenclature TQO Employee fungsinya Operation dengan kode O, TQC Supervisor (Control-C), TQS Manager (Service – S), TQI Senior Manager (Information – I) dan Director (Touch – T)).

    Jadi, para ilmuwan sosial, sebenarnya sudah tahu sosiologi yang dipegang selama ini tidak layak disebut sebagai ilmu pengetahuan, meski belum tahu pemecahannya. Lantas, apa pentingnya solusi re-imagining sociology sekarang? Sangat pasti, salah satu cara memahami masyarakat untuk mengatasi krisis dunia (negara, bangsa, daerah, organisasi, usaha dan pribadi) yang semakin kompleks dan buntu selama ini. Dan, bagi lembaga penelitian dan pendidikan baik organisasi dan pribadi harus proaktif berbenah. Adalah fatal dan picik mengajarkan (ilmu) pengetahuan yang (kalau) sudah diketahui kadaluarsa dan salah, di berbagai universitas dan sekolah. Dunia (di berbagai belahan) sudah berubah.

    KALAU teori saya terbukti benar, Jerman akan mengakui saya sebagai seorang Jerman dan Prancis menyatakan saya sebagai warga negara dunia. Tetapi kalau salah, Prancis akan menyebut saya seorang Jerman, dan Jerman menyatakan saya seorang Yahudi (Albert Einstein).

    BAGAIMANA strategi Anda?

    *) Qinimain Zain – Scientist & Strategist, tinggal di Banjarbaru – Kalsel, e-mail: tqz_strategist@yahoo.co.id (www.scientist-strategist.blogspot.com)

    • gagasan yang bapak utarakan bagus….
      tapi.. saya kurang setuju dengan hal sosiologi bukan ilmu pengetahuan… dan untuk lebih konkretnya tentu bapak akan mengadakan penelitian tentunya….
      karena saya mahasiswa jurusan sosiologi… yang artinya sosiologi itu merupakan ilmu tentang berteman. menurut saya pada dasarnya sosiologi memang meneliti masalah yang sudah ada… dan masyarakat pun tahu… hanya saja…. di dalam konsep sosiologi itu.. ada namanya versteien… pemahaman… untuk penelitian yang menggambarkan secara keseluruhan… agar masyarakat lebih memahaminya… misalnya saja masalah pengaruh pembalut dalam LP Perempuan… nah itu penyelesaiannya harus dipahami dulu… dengan meneliti berbulan2 dan bahkan ada yang bertahun2… untuk memahami sesuatu.. karena adanya interaksi tadi… dan menurut saya itu suatu ilmu di mana tidak semua orang dapat memahami sesuatu… begitu pak…

  2. terimakasih banyak….

  3. makasi banyak ya pak…… berkat ilmu yang bapak salurkan via internet saya bisa mendapatkan jawaban dari tugas saya dan ilmu saya bertambah. saya orang tarakan juga lo pak ///////////////////

  4. 1. siapa saja tokoh2 sosiolog di Indonesia?
    2. apa pokok pikirannya ?
    3. contoh yang telah ada di masyarakat ?

  5. makasihhh ya pakk….

  6. bagus..baguss…

  7. masalah interaksi sosial yg kurang lengkap.

  8. wehehehe,,,,mumet dh belajar sosiologi!!!!!!

  9. kira2 contoh interaksi sosial itu apa aja yah?

  10. paK faKtor peNghambat pRoses peNambahan ap aj sie?

  11. saya mau nanya tentang contoh akulturasi apa saja dan mohon sekalian analisanya…

  12. thx……,,,,

  13. saya maumenanyakan contoh kajian secara sosiologis dengan dengan analisis satupasalnya dimana efektif dantidaknya pasal tersebut?

  14. saya mau tanya apa sih manfaat dan bagaimana ilmu sosiologi itu?

  15. thank’s banget ya pak….

  16. klu nhe co2k nda bwat ips kls 1????????????

  17. Terimakasih data interaksi sosialnya, sebenarnya kalo g salah ini materi SMA ya?thanks materinya Pak ini untuk bahan PKM-GT saya. Doakan semoga lolos ya. Amin

  18. makasih pak, kajian teori interaksi sosial sangat membantu penulisan makalah sya….

  19. pak, kalau interaksi sosial dalam masyarakat itu seperti apa??? fenomena2 apa saja yang berlangsung??

  20. maksih byk pak..

  21. coba anda jelas kan hubungan interaksi sosial dengan pendidikan dari berbagai sapek

    • Pak saya mahasiswa Pascasarajana bolehkah saya minta bantuan bapak untuk dikrimi artikel tentan interaksi sosial dibidang penndikan dan manajemen/kepemimpinan. terimakasih atas bantuan dan kebaikan bapak.

  22. kuang ajoooo!

  23. mmmmmmmmmmmmm

    this is a good idea

    because

    i will presentation about this materi”””

  24. Apakah komponen utama di dalam teori interaksionalisme simbolik?
    Kelemahan dan kekuatan teori tersebut?
    Kesesuaian dalam sesebuah organisasi?
    Ciri-ciri organisasi yang bersesuaian dengan teori tersebut?
    Lima rasional pemilihan teori berkenaan dan kaitan dengan konsep masyarakat organisasi?

  25. Bagaimana menjawab persoalan ini? Mohon bantuan

    Anda dikehendaki mengenalpasti satu teori Organisasi yang berkaitan.
    i. Jelaskan komponen utama dalam teori berkenaan.
    ii.Kelemahan dan kekuatan teori berkenaan.
    iii.Kesesuaian teori ini digunakan dalam sesebuah orgnisasi tempat anda kerja.
    iv.Ciri-ciri organisasi yang bersesuaian dengan teori tersebut.
    v.Lima rasional pemilihan teori berkenaan dan kaitkan dengan konsep masyarakat organisasi.

  26. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih, karena berkat ilmu yang bapak salurkan melalui via internetsangatlah berguna untuk tugas saya..
    saya ingin minta tolong dengan bapak:
    Menurut bapak apa hubungan individu, kelompok dan kelembagaan dalam kajian ilmu sosiologi??
    tolong yah pak…
    terima kasih untuk sebelum dan sesudahnya

  27. pa tolong jelaskan teori profi qute,balance,exchange,sentiment,practical dalam interasi sosial

  28. makasih ya pak………………..
    akhirnya my dah ngrti………….hehehehe

  29. Hidup Sosiologi….!
    mari kita perdalam lagi bidang ilmu yang kita kaji untuk kepentingan masyarakat umum. Amin

  30. mkzh karna tgs q dah celecai

  31. Aku jg ambil jurusan Sosiologi _Antropologo lho….
    sangat menyenangkan bisa bljr Sos-Ant coz keduanya dkt bgt ma kehidupan mayarakat…
    pembelajarannya tidak hanya di kampuz tp langsung terjun ke masyarakat…
    secara otomatis pembelajaran ini bisa di anggap berhasil klo kita bisa menerapkan dlm kehidupan masyarakat…

  32. mkzh ya tgs q jd cpt selesai

  33. thanks a lot..

  34. yhgthggjj

  35. wah bagus postingannya saya juga awalnya tidak suka belajar sosiologi, tapi akhirnya saya dapat jurusan yang ada sosiologinya, saya jadi tau bedanya kalau di eksakta 1+1=2 kalau di sosial 1+1=10, kalau di eksakta ada yang ujiannya dapat nilai 100 karena benar semua (jawabannya pasti), tapi jika di sosial tidak ada yang dapat 100(jawabannya tidak pasti).

  36. pak mohon maaf , apa perbedaan dari sosiologi pedesaan dengan sosiologi secara umum. karena seperti yang kita ketahui bahwa aliran sosiologi itu banyakl..

  37. pak,,,itulah efektifnya sosiologi bersifat tidak pasti namun sangat teoritis,,berkat mempelajari sosiologi saya bisa menciptakan interaksi yang bagus dengan lingkungan saya.

  38. aduh,saya lagi dapet tugas,tentang struktur sosial pokonya..!!
    saya cari cari belum ketemu,saya jadi tambah bingung..!
    dimohon sekali bantuan nya kepada siapa saja.saya tunggu malam ini juga……..!

  39. tolong saya cp aja q lagi ada tugassosiologi q ga punya pegangan buku
    bantu dong …….

  40. aduuuuuhhhhh ,,,
    pnjang bngt sii ,,,, cpek tw nulis ny ……

  41. betul……betul…..betul…….!

  42. klo konsep2 interksi sosial apa aja???

  43. maaf pak mau tanya,,,,menurut bapak potret sosial siswa zaman skg bagaimana ia pak?

  44. pak,,saya mahasiswa hukum,,
    saya mau minta tolong,,
    jelasin ke saya,,apa itu kekuasaan,wewenang,pemimpim,kepemimpinan..
    ap perbedaan dari pemimpin dgan kpemimpinan,,
    dan apa bedanya elite dgan pemimpin,,??
    dan tolong jelaskn perbedaan dan persamaan dari masing2 tersebut,,
    terimakasih,,

  45. dapat tugas makalah tentang tahap-tahap pertimbangan moral dalam interaksi sosial

  46. spa yang bisa bantu!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  47. apakah teori sektor dapat diterapkan dalam suatu kota yang maju?

  48. pak saya mau nanya contoh sosiologi kya gimana sih saya pusing

  49. misal ditambahkan gambar2 yg terkait di ats bgus tuch!

  50. terimakasih gan,untuk informasinya sosiologi ini sangat berperan dalam keseharian manusia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 298 pengikut lainnya.