Contoh Review Sebuah Buku

Masyarakat Sipil dan Perubahan Sosial di Indonesia

Tulisan yang akan saya review aslinya berupa sebuah makalah yang berjudul “Civil Society dan perubahan sosial “ karya Mansour Fakih yang telah disampaikan pada sebuah seminar di Yogyakarta pada tahun 1998. Kemudian makalah tersebut dihimpun dan diterbitkan dalam sebuah buku yang berjudul “Menuju Masyarakat Terbuka Lacak Jejak Perubahan Sosial di Indonesia” dengan editor Muhammad Hidayat Rahz, yang diterbitkan oleh Ashoka Indonesia. Judul makalah di atas oleh editor diubah untuk kepentingan penerbitan menjadi “Masyarakat Sipil dan Perubahan sosial di Indonesia”

Penulis berusaha menganalisis krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia dalam konteks perubahan sosial dengan melibatkan peran gerakan civil society versi Inonesia (hal. 15). Analisis dilakukan untuk memahami krisis tersebut, agar selanjutnya dapat memprediksi kondisi sosial pascakrisis. Memahami krisis sebagai suatu fenomena perubahan sosial, kemana visi perubahan sosial itu, mengapa krisis itu terjadi, dan siapa yang akan menikmati perubahan sosial itu, tetap menjadi poros permasalahan. Melihat angin demokrasi mulai kencang dihembuskan, maka persoalan di atas menjadi bagaimana membuat suatu proses perubahan sosial itu berpusat pada civil society.

Pembicaraan mengenai apa civil society dalam analisnya Mansour Fakih lebih banyak didominasi perspektif pemikiran libereal, yang lebih memfokuskan kebebasan individu, dengan bersandar pada pemikiran ahli-ahli sosial hobbes dan locke. Justru sebaliknya seharusnya pemikiran civil society dimaknai sebagi pemikiran yang menuju demokratis. Dua syarat yang harus dipenuhi oleh suatu kelompok organisasi, jika ia ingin disebut sebagai gerakan civil society yaitu : (a) tingkat kesadaran politik ( b) tingkat kontra diskursus dominan terhadap suatu formasi sosial yang ada. Gerakan civil society lebih dimaknai sebagai suatu gerakan kontra terhadap hegemoni dan dominasi. Di sinilah kekurangan analisis Mansour Fakih belum memaknai gerakan civil society sebagai gerakan menuju mayarakat madani dengan menjunjung niali nilai yang terkandung dalam perjajian Madinah/ Hudaibiyah yang terkenal itu. Padahal cita-cita gerakan civil society, model Hobbes dan Locke identik dengan cita-cita gerakan Madinah.

Selajutnya konsepsi civil society yang justru mendapat tempat dalam proses menjadinya civil society , dalam pengertian civil society dalam perspektif liberal. Apalagi dalam era globalisasi kapitalisme sekarang ini, paham liberal sungguh mendapat kesempatan untuk berkembang. Globalisasi kapitalisme yang ditandai dengan globalissi proses produksi, pasar dan investasi, yang memberikan ruang pada perusahaan transnasional maupun multinasional, juga memberi kesempatan bagi tumbuh suburnya paham liberal.

Selanjutnya penulis mengkatagorikan tiga golongan yang menghendaki perubahan, untuk memetakan perbahan sosial yang bakal terjadi sehubungan dengan pandangan terhadap krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia. Golongan pertama adalah mereka yang menganggap bahwa krisis ekonomi terjadi karena semata-mata masalah ekonomi. Golongan kesua adalah mereka yang menginginkan suksesi kepimpinan nasional untuk mengatasi krisis ekonomi. Golongan yang ketiga adalah mereka yang menginginkan perubahan dalam sistem secara mendasar, guna mengatasi krisis ekonomi, dengan lebih meberi peran kepada gerakan civil society yang ada.

Melihat ketiga golongan di atas kemudian penulis, berani menyimpulkan bahwa di negeri kita sebenarnya belum nampak adanya gerakan civil society.(hal 22) menurut saya , kesimpilan ini tidak sepenuhnya benar. Melihat indikasi dan persyratan bahwa gerakan civil society sebenarnya adalah gerakan counter hegemoni terhadap dominasi negara sudah banyak terlihat di beberapa sektor kehidupan sosial di negeri kita, yang menandai adanya gerakan civil society di negari kita. Bahwa kemudian terjadinya krisis ekonomi ini dijadikan momentum untuk pendewasaan dan wahana pendidikan politik guna lebih memberi peran kepada gerakan civil society, itu saya setuju seperti yang dikemukakan penulis di halman 23, bahwa untuk membangkitkan civil society dalam perspektif krisis menjadi sangatlah stategis.

About these ads

2 Tanggapan

  1. Tolong kirimkan saya contoh laporan hasil reviu LKPD.
    Trimakasih atas bantuannya.

  2. tolong contoh yang fiksinya ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 302 pengikut lainnya.